harga Konsumen Jepang Turun

20/08/2021, 12:05

Harga konsumen inti Jepang mempersempit laju penurunan tahunan mereka selama tiga bulan berturut-turut pada Juli, sebuah tanda inflasi komoditas global mengimbangi beberapa tekanan deflasi dari penurunan belanja yang disebabkan oleh pandemi.

Tetapi para analis memperkirakan inflasi konsumen akan tetap jauh di bawah level yang terlihat di Amerika Serikat dan Eropa, karena keputusan Jepang pada Selasa untuk memperpanjang pembatasan keadaan darurat hingga pertengahan September terlihat memberikan pukulan terhadap pengeluaran rumah tangga yang sudah lemah.

"Inflasi dorongan biaya menaikkan harga barang, sementara harga jasa tetap lemah karena dampak pandemi," kata analis.

“Mengingat peningkatan kasus varian Delta, tren ini akan berlanjut untuk sementara waktu.”

Indeks harga konsumen inti (CPI) Jepang, yang mencakup minyak tetapi tidak termasuk harga makanan segar, turun 0,2% pada Juli dari tahun sebelumnya, menandai penurunan bulan ke-12 berturut-turut, data pemerintah menunjukkan pada hari Jumat.

Penurunan ini sebagian disebabkan oleh perubahan tahun dasar untuk CPI yang memberikan bobot lebih berat pada biaya tagihan seluler, yang jatuh ke rekor 39,6% pada bulan Juli.

Tapi penurunan itu lebih kecil dari perkiraan pasar untuk penurunan 0,4% dan penurunan 0,5% pada bulan Juni karena dorongan dari kenaikan biaya makanan dan bahan bakar, termasuk lonjakan 19,6% dalam tagihan bensin.

Harga lemari es dan AC, serta biaya akomodasi, juga naik sebagai tanda bahwa beberapa rumah tangga ingin menghabiskannya setelah berjongkok selama pembatasan darurat yang berulang-ulang.

"Memblokir (kebisingan dari efek tahun dasar), kami pikir inflasi sementara akan melonjak selama beberapa bulan mendatang karena tekanan naik pada harga barang dari kekurangan pasokan dan pelepasan permintaan terpendam di sektor jasa," kata analis.

Apa yang disebut indeks inflasi inti-inti, yang tidak termasuk harga makanan dan energi dan mirip dengan indeks inti yang digunakan di Amerika Serikat, turun 0,6% pada Juli dari tahun sebelumnya.

Data tersebut dapat menyebabkan pemotongan perkiraan inflasi Bank of Japan pada tinjauan kuartalan berikutnya yang dijadwalkan pada bulan Oktober, karena proyeksi saat ini tidak memperhitungkan efek tahun dasar, beberapa analis mengatakan.

Dalam proyeksi saat ini yang dibuat pada bulan Juli, BOJ memperkirakan harga konsumen inti naik 0,6% pada tahun yang berakhir pada Maret 2022.

"Prospek BOJ saat ini didasarkan pada skenario bahwa aktivitas ekonomi akan mulai normal menjelang akhir tahun ini," kata analis.

"Tetapi waktu pemulihan mungkin tertunda."

Ekonomi Jepang rebound lebih dari yang diharapkan pada kuartal kedua setelah merosot dalam tiga bulan pertama tahun ini, sebuah tanda konsumsi dan belanja modal pulih dari pukulan awal pandemi virus corona.

Tetapi banyak analis memperkirakan pertumbuhan akan tetap sederhana pada kuartal saat ini karena pembatasan yang diberlakukan kembali untuk memerangi lonjakan infeksi membebani pengeluaran rumah tangga.

 

Promosi

Scroll ke atas
bell

Berlangganan notifikasi

Teruslah terupdate dengan segala perubahan pasar, dapatkan beragam berita dan sinyal trading