Bantuan

Forex Hari Ini, 21 Maret

21/03/2022, 15:30

Inilah yang perlu Anda ketahui pada hari Senin, 21 Maret:

Dolar AS tetap dalam penawaran beli, karena pasar berbalik menghindari risiko pada hari Senin di tengah perang Rusia-Ukraina yang berkepanjangan. Eskalasi konflik melemahkan kepercayaan investor setelah Ukraina menolak untuk menyerahkan kota pelabuhan selatan Mariupol yang diperangi saat Rusia memperingatkan 'malapetaka' kemanusiaan.

Ketika krisis semakin intensif, itu menuangkan air dingin pada harapan untuk diplomasi yang terlihat selama minggu sebelumnya. Pedagang juga mempertimbangkan komentar hawkish dari pejabat Fed di tengah kejatuhan pembicaraan antara Presiden AS Joe Biden dan Presiden China Xi Jinping. Presiden Biden memperingatkan China tentang konsekuensi jika mendukung invasi Rusia ke Ukraina.

Sementara itu, pasar juga kecewa setelah People's Bank of China (PBOC) menahan diri dari pemotongan suku bunga pinjaman hipotek, meninggalkan mereka tidak berubah pada kuartal pertama tahun ini.

Ketegangan yang meningkat seputar krisis Ukraina memicu kembali reli harga minyak , karena Uni Eropa (UE) mempertimbangkan apakah akan memberlakukan embargo minyak terhadap Rusia. Para pemimpin Uni Eropa dan Biden dijadwalkan bertemu pada hari Senin untuk memperkuat tanggapan Barat terhadap Moskow.

Pedagang sekarang menantikan pidato Presiden ECB Christine Lagarde dan Ketua Fed Jerome Powell di kemudian hari, dengan tidak adanya berita ekonomi tingkat pertama di kedua sisi Atlantik.

Menjelang sesi Eropa, S&P 500 berjangka turun 0,34% hari ini, indikasi profil pasar risk-off sementara indeks dolar AS terakhir terlihat naik 0,10% sejauh ini, diperdagangkan di sekitar 98,35.

EUR/USD kehilangan momentum pemulihannya dan kembali ke zona merah di bawah 1,1050, berkat kekuatan dolar yang didorong oleh arus risk-off, menstabilkan hasil Treasury. Mata uang bersama mengabaikan komentar hawkish dari pembuat kebijakan ECB Robert Holzmann, saat ia berpendapat untuk kenaikan suku bunga.

GBP/USD memperpanjang koreksinya dari tertinggi mingguan, sekarang tertekan di sekitar 1,3150. BOE menaikkan suku bunga utama sebesar 25 bps tetapi menunjukkan keraguan dalam rencana pengetatan di masa depan. Melonjaknya inflasi terus mengancam pertumbuhan ekonomi. Fokus minggu ini tetap pada inflasi Inggris dan data Penjualan Ritel.

USD/JPY berkonsolidasi tepat di bawah tertinggi enam tahun di 119,41 yang dicapai Jumat lalu, karena divergensi kebijakan moneter Fed-BOJ. Bank sentral Jepang membiarkan pengaturan kebijakan tidak berubah lagi dalam pertemuan Maret.

Emas mendapat dukungan dari kekhawatiran geopolitik baru, meskipun upaya kenaikan dapat dibatasi di bawah 21-DMA di $1.941 di tengah dolar yang lebih kuat.

Setelah reli pemulihan minggu sebelumnya, Bitcoin telah sedikit mereda, diperdagangkan sekitar $41.000. Ethereum tidak memiliki bias arah yang jelas di sekitar $2.850.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik