Bantuan

Forex Hari Ini, 21 Oktober

21/10/2022, 15:20

Inilah yang perlu Anda ketahui pada hari Jumat, 21 Oktober:

Suasana pasar tetap suram pada hari perdagangan terakhir minggu ini, menjaga suasana apung tetap utuh di sekitar dolar AS secara keseluruhan. Pasar Asia melacak kelemahan semalam di saham Wall Street. S&P 500 berjangka turun hampir 0,40%, karena investor tetap berhati-hati di tengah melonjaknya imbal hasil Treasury AS dan kekhawatiran resesi yang membayangi. Penurunan tak terduga dalam data Klaim Pengangguran mingguan AS dan komentar Fed yang hawkish memperkuat ekspektasi bahwa bank sentral akan agresif dalam menaikkan suku bunga, yang meniadakan dampak pendapatan perusahaan yang kuat.

Gubernur Federal Reserve Lisa Cook mengatakan bahwa kenaikan suku bunga yang sedang berlangsung akan diperlukan, karena "inflasi terlalu tinggi, itu harus turun dan kami akan terus melakukannya sampai pekerjaan selesai." Presiden Fed Philadelphia Patrick Harker mengatakan bahwa mereka belum selesai menaikkan target suku bunga jangka pendek di tengah tingkat inflasi yang sangat tinggi, menambahkan bahwa "suku bunga akan di atas 4% pada akhir 2022."

Perkembangan politik Inggris juga membuat investor gelisah. PM Inggris Liz Truss mengundurkan diri sebagai pemimpin Partai Konservatif yang memerintah dan mengatakan pemimpin partai baru dan Perdana Menteri akan dipilih minggu depan. Sejauh ini, tidak ada anggota parlemen yang secara terbuka mengonfirmasi bahwa mereka mencalonkan diri, tetapi nama-nama termasuk mantan kanselir Rishi Sunak dan pemimpin House of Commons, Penny Mordaunt, telah disebut-sebut. Nominasi akan ditutup pada pukul 14:00 pada hari Senin dan kandidat diharapkan mendapat dukungan dari setidaknya 100 anggota parlemen untuk mencalonkan diri.

Di tengah kekacauan politik Inggris, data Penjualan Ritel yang mengecewakan dan kenaikan imbal hasil AS, GBP/USD diperdagangkan mendekati posisi terendah mingguan di bawah 1,1200 pada jam-jam awal Eropa. Patokan suku bunga AS 10-tahun telah melampaui level 4,25% untuk pertama kalinya sejak 2008, membantu bull dolar mendapatkan kembali traksi sisi atas. Sehubungan dengan hal ini, USD/JPY menyegarkan tertinggi 32-tahun di dekat 150,50, menjamin kehati-hatian untuk kemungkinan intervensi Jepang, karena otoritas terus berlanjut. BOJ sekali lagi melakukan operasi pembelian obligasi Jumat ini untuk mempertahankan target kurva imbal hasil (YCC).

EUR/USD berada di bawah tekanan di bawah 0,9800, sebagian besar dalam kisaran akrab sejauh minggu ini. Upaya kenaikan tampaknya dibatasi oleh dolar dan menghasilkan kekuatan. Laporan bulanan Bundesbank Jerman dapat menawarkan beberapa insentif perdagangan, dalam map data-light di kedua sisi Atlantik.

Sementara itu, mata uang komoditas mengalami kerugian yang cukup besar di tengah imbal hasil yang lebih kuat dan lingkungan pasar yang menghindari risiko. AUD/USD turun 0,27% hari ini untuk menantang 0,6250 sementara NZD/USD turun 0,50% ke pertengahan 0,5600-an. USD/CAD naik mendekati 1,3800, karena WTI turun menuju $84 di tengah penguatan dolar AS yang luas.

Emas tetap di jalurnya untuk menguji terendah 2022 di $1.615, karena penjual mempertahankan kendali untuk hari ketiga berturut-turut.

Harga Bitcoin mengancam ambang $ 19.000 setelah pemulihan hangat pada hari Kamis sementara Ethereum mempertahankan kisarannya di bawah $ 1.300.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik