BOE Akan Menaikkan Suku Bunga

21/10/2021, 12:50

Bank of England akan menjadi bank sentral besar pertama yang menaikkan suku bunga dalam siklus pasca-pandemi tetapi para ekonom yang disurvei oleh Reuters berpikir kenaikan pertama tidak akan terjadi sampai awal tahun depan, lebih lambat dari perkiraan pasar.

Seperti rekan-rekannya, BoE memangkas biaya pinjaman ke rekor terendah karena pandemi virus corona mendatangkan malapetaka pada ekonomi global tetapi inflasi di atas target diperkirakan akan mempengaruhi bank.

Gubernur BoE Andrew Bailey mengirim sinyal pada hari Minggu bahwa bank bersiap untuk menaikkan suku bunga dan jajak pendapat terbaru menunjukkan perubahan tajam dalam ekspektasi kapan kenaikan pertama akan datang.

Median dalam jajak pendapat 13-20 Oktober mengatakan suku bunga bank akan naik 15 basis poin menjadi 0,25% baik pada Februari atau Maret meskipun sekitar seperlima responden mengatakan langkah awal akan dilakukan pada 4 November, sejalan dengan ekspektasi pasar.

Perkiraan suku bunga dikumpulkan setelah komentar Bailey dan sejumlah besar ekonom mengatakan mereka meninjau ekspektasi mereka dan tidak dapat merespons.

Pada bulan September, kenaikan pertama tidak diharapkan sampai kuartal keempat tahun depan dan, ketika ditanya tentang risiko perkiraan mereka saat ini, hampir 85% responden untuk pertanyaan tambahan mengatakan bahwa kemungkinan besar bank bertindak lebih cepat daripada lebih lambat. mereka harapkan.

Inflasi melambat bulan lalu menjadi 3,1% - masih jauh di atas target bank 2,0% - tetapi penurunan itu mungkin hanya jeda sementara bagi konsumen karena kendala sisi pasokan, diperburuk oleh masalah Brexit, tampaknya akan berlanjut.

"Fakta bahwa inflasi yang mendasari tidak terus melonjak pada bulan September konsisten dengan pandangan kami bahwa tingkat kenaikan suku bunga Inggris yang sekarang diperhitungkan oleh pasar tidak dijamin oleh fundamental," kata analis.

"Namun, sementara ekspektasi kami adalah untuk kenaikan suku bunga bank pertama Februari mendatang, risiko inflasi yang sedang berlangsung dan MPC yang semakin hawkish berarti bahwa risikonya condong ke arah kenaikan sebelumnya - Desember atau bahkan mungkin November."

TERLALU CEPAT?

Inflasi akan mencapai puncaknya pada 4,0% kuartal berikutnya sebelum jatuh ke 3,5%, 2,7% dan 2,2% pada kuartal berikutnya, jajak pendapat terbaru menunjukkan, jauh lebih tinggi dari yang diperkirakan sebulan lalu.

"Selama enam bulan ke depan, memburuknya produk dan kekurangan tenaga kerja akan mengerem pemulihan ekonomi pada saat yang sama karena harga energi yang lebih tinggi mendorong inflasi CPI," kata analis.

Ekonomi Inggris menyusut 9,7% pada tahun 2020, penurunan terbesar bersama dalam 300 tahun, tetapi, dengan sebagian besar pembatasan yang diberlakukan untuk menahan penyebaran virus corona sekarang dicabut, pertumbuhan telah kembali.

PDB diperkirakan meningkat 1,1% kuartal ini, lebih lemah dari 1,5% yang diharapkan dalam jajak pendapat bulan lalu karena kekurangan driver barang berat telah menambah gangguan rantai pasokan.

Median dari 80 perkiraan menempatkan pertumbuhan 2021 pada 6,8%, tidak berubah dari September, dan 5,0% tahun depan - penurunan dari perkiraan 5,5% sebelumnya.

Bailey mengatakan pada akhir pekan bahwa sementara dia terus percaya lonjakan inflasi baru-baru ini akan bersifat sementara, lonjakan harga energi akan mendorongnya lebih tinggi dan membuat kenaikannya bertahan lebih lama.

Dan pembuat kebijakan BoE Michael Saunders mengatakan kepada rumah tangga bulan ini untuk bersiap-siap untuk "secara signifikan lebih awal" kenaikan suku bunga karena tekanan inflasi meningkat.

Harga pasar menunjukkan biaya pinjaman akan mencapai 1,00% pada Agustus tetapi para ekonom lebih ragu-ragu, mengatakan kenaikan kedua - hanya 25 basis poin - tidak akan terjadi sampai akhir 2022.

Itu akan menempatkannya di depan Federal Reserve Amerika Serikat, yang diperkirakan tidak akan menaikkan biaya pinjaman hingga 2023, dan Bank Sentral Eropa.

Jadi beberapa ekonom memperingatkan BoE bisa bergerak terlalu cepat.

"Kecuali tanda-tanda kuat muncul bahwa inflasi yang lebih tinggi akan tetap ada, kami akan melihat setiap kenaikan suku bunga sesuai dengan ekspektasi pasar sebagai kemungkinan kesalahan kebijakan," kata analis.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik