Bantuan

Forex Hari Ini, 22 Maret

22/03/2022, 15:25

Inilah yang perlu Anda ketahui pada hari Selasa, 22 Maret:

Dolar terus mengungguli para pesaingnya setelah memulai minggu baru dengan pijakan yang kuat. Di balik kenaikan imbal hasil obligasi Treasury AS, Indeks Dolar AS mendorong lebih tinggi menuju 99,00 Selasa pagi. Kalender ekonomi tidak akan menampilkan rilis data ekonomi makro tingkat tinggi. Pelaku pasar akan terus mencermati pembicaraan bank sentral dan perkembangan seputar konflik Rusia-Ukraina.

Dalam sebuah pernyataan yang diterbitkan pada hari Senin, Kremin mencatat tidak ada kemajuan signifikan dalam pembicaraan damai dengan Ukraina dan memperingatkan bahwa embargo Uni Eropa terhadap minyak Rusia "akan memukul semua orang." Demikian pula, Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy mengatakan tidak mungkin membuat keputusan tentang apa yang harus dilakukan dengan wilayah pendudukan di Ukraina. Menuju ke sesi Eropa, indeks saham berjangka AS membukukan kerugian harian kecil.

Sementara itu, imbal hasil obligasi T 10-tahun AS mencapai level tertinggi sejak Mei 2019 di atas 2,3% karena pernyataan hawkish dari pejabat Fed. Ketua FOMC Jerome Powell menegaskan kembali bahwa kebijakan tersebut dapat menjadi "restriktif" jika diperlukan untuk memulihkan stabilitas harga. Presiden Fed Atlanta Raphael Bostic mencatat bahwa ia mengharapkan enam kenaikan suku bunga pada tahun 2022 dan Presiden Fed Richmond Thomas Barkin berpendapat bahwa mungkin tepat untuk menaikkan suku bunga sebesar 50 basis poin untuk menjinakkan inflasi.

EUR/USD mengalami kesulitan mendapatkan traksi setelah turun di bawah 1,1000 pada hari sebelumnya. Presiden Bank Sentral Eropa Lagarde mengatakan pada hari Senin bahwa kebijakan mereka tidak akan sinkron dengan kebijakan Fed. Lagarde dijadwalkan untuk berbicara lagi pada 1315 GMT.

GBP/USD terus beringsut lebih rendah menuju 1,3100 tertekan oleh kekuatan dolar berbasis luas. Kemudian pada hari itu, Deputi Gubernur Bank of England (BOE) Jon Cunliffe, yang memilih untuk mempertahankan suku bunga tidak berubah minggu lalu, akan menyampaikan pidato pada pukul 22.15 WIB.

Lingkungan pasar yang menghindari risiko memungkinkan emas menemukan permintaan tetapi kenaikan imbal hasil obligasi Treasury AS membatasi sisi atas logam kuning. Oleh karena itu, XAU/USD berfluktuasi dalam kisaran yang relatif ketat di bawah $1.950.

Dipicu oleh lonjakan imbal hasil obligasi-T AS, USD/JPY memperpanjang reli dan terakhir terlihat diperdagangkan di level tertinggi sejak Januari 2016 di dekat pertengahan 120-an. Kepala Sekretaris Kabinet Jepang Hirokazu Matsuno mengatakan pada hari sebelumnya bahwa mereka tidak memikirkan paket stimulus ekonomi saat ini.

Bitcoin turun menuju $40.000 pada hari Senin tetapi berhasil mengumpulkan momentum bullish. Setelah naik ke level terkuatnya dalam lebih dari dua minggu di $43.390 pada hari sebelumnya, BTC/USD menghapus sebagian dari kenaikannya dan terakhir terlihat naik 3% hari ini di $42.250. Ethereum naik di atas $3.000 untuk pertama kalinya sejak awal Maret pada hari Selasa sebelum memasuki fase konsolidasi di dekat level itu.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik