Inflasi Konsumen Jepang Positif

22/10/2021, 11:35

Harga konsumen inti Jepang naik pada September untuk pertama kalinya sejak tahap awal pandemi virus corona pada Maret 2020, sebuah tanda bahwa kenaikan biaya energi dan bahan baku secara bertahap mendorong inflasi.

Analis memperkirakan kenaikan biaya bahan bakar untuk mempercepat inflasi konsumen dalam beberapa bulan mendatang, meskipun setiap kenaikan akan moderat dibandingkan dengan negara maju lainnya karena pertumbuhan upah yang lamban membebani konsumsi dan membuat perusahaan tidak banyak menaikkan harga.

"Melihat melalui distorsi artifisial dan hit satu kali, kami memperkirakan inflasi yang mendasarinya mencapai puncaknya hanya sedikit dari +1,0% awal tahun depan sebelum jatuh kembali," kata analis.

Indeks harga konsumen inti (CPI), yang tidak termasuk harga makanan segar yang bergejolak tetapi termasuk biaya bahan bakar, naik 0,1% pada September dari tahun sebelumnya, data pemerintah menunjukkan pada hari Jumat, sesuai dengan perkiraan median pasar. Itu tidak berubah pada bulan Agustus.

Keuntungan sebagian besar didorong oleh lonjakan 7,4% dalam biaya energi, yang merupakan kenaikan tahunan terbesar dalam hampir tiga tahun. Biaya bensin melonjak 16,5% pada September dari tahun sebelumnya.

Makanan olahan dan barang tahan lama juga mengalami kenaikan harga, meskipun kenaikan tersebut lebih dari diimbangi oleh penurunan 44,8% dalam biaya telekomunikasi karena operator seluler memangkas biaya.

Analis memperkirakan inflasi konsumen inti menuju 1% dalam beberapa bulan mendatang karena kenaikan biaya minyak mentah baru-baru ini terlihat mendorong tagihan listrik dengan jeda tiga hingga lima bulan.

Tetapi banyak dari mereka meragukan inflasi dorongan biaya seperti itu akan mengarah pada pertumbuhan harga yang lebih luas dan berkelanjutan.

"Pembukaan kembali ekonomi Jepang dapat mengangkat belanja jasa dan mendorong kenaikan harga," kata analis.

"Tetapi rumah tangga Jepang cenderung beralih ke barang-barang yang lebih murah ketika kenaikan harga berlanjut, yang pada gilirannya dapat menyebabkan pertempuran pemotongan harga di antara perusahaan-perusahaan," kata analis.

Data tersebut akan menjadi salah satu faktor yang akan dipertimbangkan oleh Bank of Japan pada pertemuan kebijakan minggu depan, ketika merilis proyeksi pertumbuhan kuartalan dan inflasi baru.

Jepang tidak kebal terhadap inflasi komoditas global, dengan harga grosir melonjak pada level tertinggi 13 tahun sebesar 6,3% pada bulan September, memberikan tekanan pada margin keuntungan perusahaan dan meningkatkan risiko kenaikan harga konsumen yang tidak diinginkan.

Tetapi inflasi konsumen telah tertahan di sekitar nol karena perusahaan tetap enggan untuk membebankan biaya ke rumah tangga, memperkuat ekspektasi target 2% BOJ akan tetap sulit dipahami.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik