Penjualan Ritel Inggris Turun

22/10/2021, 15:50

Penjualan ritel Inggris secara tak terduga turun untuk bulan kelima berturut-turut bulan lalu, meskipun banyak pengendara yang mengisi bahan bakar mobil mereka, menambah tanda-tanda pemulihan ekonomi Inggris kehilangan momentum.

Volume penjualan turun 0,2% pada bulan September, angka resmi menunjukkan pada hari Jumat, melawan ekspektasi ekonom dalam jajak pendapat Reuters untuk kenaikan bulanan sebesar 0,5%, meskipun mereka masih 4,2% lebih tinggi dari pada Februari 2020 sebelum Inggris dikunci.

Ini menandai periode terpanjang penurunan bulanan berturut-turut dalam sejarah seri ini, yang dimulai pada tahun 1996.

Pelemahan dalam pengeluaran baru-baru ini akan menambah teka-teki yang dihadapi oleh Bank of England bulan depan, karena memutuskan apakah akan melawan kenaikan inflasi yang cepat dengan menaikkan suku bunga segera atau apakah akan menunggu ekonomi untuk mendapatkan pijakan yang lebih kuat.

"Secara keseluruhan, data mendukung pandangan kami bahwa pemulihan ekonomi terhenti pada September," kata analis.

Lemahnya penjualan ritel pada kuartal ketiga akan mengurangi pertumbuhan ekonomi kuartal ketiga secara keseluruhan sebesar 0,2 poin persentase, Kantor Statistik Nasional mengatakan, pada saat ekonomi yang lebih luas masih belum mendapatkan kembali ukuran pra-pandemi.

Penjualan ritel Inggris tumbuh kuat di paruh pertama tahun ini karena pembatasan penguncian dilonggarkan terlebih dahulu untuk toko-toko. Tetapi mereka telah jatuh baru-baru ini, sebagian karena orang menghabiskan lebih banyak untuk bersosialisasi setelah aturan penguncian untuk pub dan restoran dilonggarkan.

Penjualan sekarang 1,3% lebih rendah dari tahun sebelumnya, lebih lemah dari perkiraan jajak pendapat Reuters untuk penurunan 0,4%.

"Barang-barang rumah tangga adalah pendorong utama penurunan bulan ini dengan penurunan hampir 10%, sementara penjualan makanan naik kembali setelah jatuh bulan lalu," kata ahli statistik ONS Darren Morgan.

Kemacetan rantai pasokan telah menyebabkan kesenjangan di beberapa rak supermarket, dan banyak pompa bensin kehabisan bahan bakar pada akhir September dan awal Oktober setelah gangguan pada pengiriman tanker menyebabkan antrian mobil yang mencoba untuk mengisi.

Penjualan bensin pada September melampaui tingkat pra-pandemi untuk pertama kalinya, kata ONS.

Penjualan ritel tidak termasuk bahan bakar turun lebih besar dari perkiraan 0,6% pada bulan tersebut.

Melihat kuartal ketiga secara keseluruhan, penjualan ritel turun 3,9%, penurunan terbesar dalam periode tiga bulan sejak tiga bulan hingga Maret, ketika ekonomi sebagian besar masih terkunci.

Inflasi harga konsumen juga meningkat tajam, sebagian besar karena harga energi yang lebih tinggi, dan BoE memperkirakan akan melebihi 4% sekitar akhir tahun ini, dua kali lipat dari tingkat targetnya.

Ukuran inflasi yang lebih sempit yang digunakan dalam data penjualan ritel naik menjadi 3,7% pada September, tertinggi sejak Desember 2011.

Prospek harga yang lebih tinggi – serta peningkatan baru-baru ini dalam kasus COVID-19 – juga telah meredam suasana hati konsumen. GfK melaporkan sebelumnya pada hari Jumat bahwa survei sentimen jangka panjangnya menunjukkan moral terendah sejak Februari, ketika Inggris masih terkunci.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik