Fokus Minggu Ini, 22 - 26 November

22/11/2021, 13:40

Investor akan mencermati risalah rapat dari Federal Reserve pada hari Rabu setempat untuk mendapatkan wawasan baru mengenai dampak melonjaknya inflasi terhadap jalur suku bunga di masa depan. Pasar juga menunggu pengumuman dari Presiden AS Joe Biden tentang calon pilihannya untuk memimpin bank sentral AS, dan kemungkinan keputusan diharapkan diketahui menjelang liburan Thanksgiving pada Kamis.

Akan ada kesibukan data ekonomi AS pada hari Rabu menjelang liburan, sementara data PMI dari zona euro, Inggris dan AS selama seminggu akan menguraikan dampak masalah rantai pasokan dan inflasi pada aktivitas bisnis. Sementara itu, Black Friday memulai periode belanja liburan utama di tengah kekhawatiran konsumen atas mengencangkan ikat pinggang mereka. Inilah hal yang perlu Anda ketahui untuk memulai minggu Anda.

Risalah rapat Fed

Pada hari Rabu setempat, The Fed akan menerbitkan risalah pertemuan November, di mana para pengambil kebijakan memutuskan ekonomi AS cukup kuat untuk mulai mengurangi program pembelian aset era pandemi, yang diberlakukan untuk merangsang pemulihan.

Sejak saat itu, pemulihan ekonomi terus berakselerasi, dengan peningkatan lapangan kerja dan inflasi yang terus melambung, membuat Wakil Ketua Fed Richard Clarida menyerukan minggu lalu untuk melakukan diskusi mengenai langkah yang lebih cepat untuk memposisikan The Fed menaikkan suku bunga lebih cepat.

Kamis pekan lalu, Presiden Fed Chicago Charles Evans, yang dikenal sebagai orang yang berpandangan kebijakan dovish, mengatakan ia "lebih berpikiran terbuka" untuk menaikkan suku bunga tahun depan daripada enam bulan lalu. Terpisah, Presiden Federal Reserve Atlanta Raphael Bostic telah mengisyaratkan dukungannya untuk kenaikan suku bunga pada pertengahan 2022.

The Fed akan menerbitkan perkiraan kuartalan baru setelah pertemuan berikutnya pada pertengahan Desember dan ini dapat memberikan gambaran yang lebih baik tentang seberapa banyak pandangan pengambil kebijakan telah berubah.

Ketua Fed Pilihan Biden

Gedung Putih mengatakan pekan sebelumnya bahwa Presiden AS Joe Biden kemungkinan akan memutuskan sebelum Thanksgiving apakah akan mempertahankan Ketua Fed yang sedang menjabat Jerome Powell untuk melanjutkan masa jabatan lain atau mempromosikan Gubernur Fed saat ini Lael Brainard ke posisi tersebut.

Analis memperkirakan beberapa volatilitas pasar saham saati pengumuman tersebut, terutama jika Brainard dipilih.

Powell, yang masa jabatannya akan berakhir pada Februari tahun depan, diangkat pada 2018 oleh Presiden Donald Trump. Brainard, yang telah berada di dewan Fed sejak 2014 disukai oleh anggota Demokrat yang progresif dan dipandang lebih dovish daripada Powell.

Jika Brainard ditunjuk, pasar dapat mengubah harga waktu kenaikan suku bunga di masa depan, sementara prospek suku bunga yang lebih rendah untuk waktu yang lebih lama dapat melihat aksi jual di Treasuries AS yang didorong oleh ekspektasi inflasi yang lebih tinggi.

Data ekonomi AS

AS akan merilis serangkaian data ekonomi pada hari Rabu sebelum pasar tutup menjalani hari libur Kamis. Sorotan akan menjadi angka pendapatan dan pengeluaran pribadi, yang mencakup indeks harga PCE inti, yang dikabarkan menjadi pengukur inflasi favorit The Fed.

Kalender ekonomi juga menampilkan data revisi PDB kuartal III, klaim pengangguran awal, pesanan barang tahan lama, penjualan rumah baru, dan sentimen konsumen.

Laporan penjualan rumah lama dan data PMI November, yang diharapkan hanya menunjukkan sedikit peningkatan akan dirilis masing-masing pada hari Senin dan Selasa.

PMI

Saat data PMI November dari AS diperkirakan menunjukkan sedikit peningkatan dalam aktivitas bisnis, survei serupa dari zona euro dan Inggris diperkirakan menunjukkan aktivitas di sektor manufaktur dan jasa melambat.

Meningkatnya jumlah infeksi menyebabkan pembatasan baru di beberapa bagian Eropa, sementara lonjakan harga gas memicu inflasi, diperparah oleh krisis rantai pasokan global.

European Central Bank (ECB) berada di bawah tekanan yang meningkat untuk memperketat kebijakan moneter ultra-longgarnya guna mengimbangi pukulan terhadap daya beli rumah tangga, tetapi Presiden ECB Christine Lagarde telah mendorong kembali, dengan alasan bahwa kebijakan pengetatan sekarang dapat menghambat pemulihan ekonomi.

Sementara itu, Bank of England (BOE) tampaknya akan menjadi yang pertama dari bank sentral besar dunia yang menaikkan suku bunga sejak awal pandemi di mana investor dan ekonom mengharapkan kenaikan suku bunga pada pertemuan 16 Desember mendatang.

Black Friday

Musim belanja liburan akan berlangsung sungguh-sungguh pada hari Jumat, dengan latar belakang inflasi yang melonjak dan situasi kekurangan pasokan.

Ada beberapa kekhawatiran bahwa inflasi yang tinggi dapat berdampak pada belanja konsumen, tetapi lonjakan angka penjualan ritel Oktober menunjukkan bahwa warga Amerika mulai berbelanja lebih awal untuk mengatasi kekurangan pasokan. Pendapatan ritel kuartal III yang kuat juga menambah tanda-tanda positif untuk musim belanja liburan.

"Dari pendapatan Q3, salah satu tren yang kami lihat adalah kekuatan besar konsumen AS," kata analis.

"Kami telah mendengar sepanjang minggu ini dari peritel yang berbicara tentang konsumen yang kembali ke toko, menikmati pengalaman berbelanja, dan bersiap-siap untuk liburan. Masuk akal tetapi itu benar-benar divalidasi selama musim pendapatan."

Fokus Minggu Ini


Senin
08.30 : China – Suku Bunga Pinjaman PBoC : suku bunga sebelumnya adalah 3,85%.

15.30 : Inggris – IMP Komposit : diperkirakan akan tetap di 54,1.

22.00: AS – Penjualan Rumah yang Ada : terlihat turun menjadi 6,20 juta dari 6,29 juta.

Selasa
15.30 : Jerman – PMI Manufaktur : diproyeksikan turun ke 51,0 di November dari 52,0.

15.30 : Inggris - IMP Manufaktur : kemungkinan akan tetap tidak berubah pada bulan Oktober di 56,3.

15.30 : Inggris – IMP Jasa : terlihat tetap stabil di bulan Oktober, di 54,6.

Rabu
08.00 : Selandia Baru – Keputusan Suku Bunga RBNZ : diperkirakan akan menaikkan suku bunga menjadi 0,75% dari 0,50%.

16.00 : Jerman – Indeks Iklim Bisnis Ifo : diperkirakan turun tipis ke 96,7 dari 97,7.

20.30 : AS – Pesanan Barang Tahan Lama Inti : diperkirakan akan tetap di 0,5%.

20.30 : AS – PDB : diperkirakan akan naik menjadi 2,1% dari 2,0% QoQ.

20.30 : AS – Klaim Pengangguran Awal : diperkirakan turun menjadi 264 ribu dari 268 ribu.

10:30 : AS – Persediaan Minyak Mentah : kemungkinan akan melonjak ke 1,398 juta dari -2.101 juta

Kamis
02.00 : AS – Risalah Rapat FOMC

Liburan Thanksgiving di AS, semua pasar tutup

14.00 : Jerman – PDB : diperkirakan turun menjadi 1,5% dari 1,8% QoQ.

20.30 : Zona Euro – Presiden ECB Lagarde Berbicara

Jumat

00.00 : Inggris – Gubernur BoE Bailey Berbicara

07.30 : Australia – Penjualan Ritel : kemungkinan akan melonjak ke 2,5% dari 1,3%.

15.00 : Zona Euro – Presiden ECB Lagarde Berbicara

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik