Ketidakpastian Brexit Pengaruhi GBP/USD

23/02/2023, 14:55

GBP/USD mengalami penurunan dari level tertinggi perdagangan harian ke 1,2060 menjelang pembukaan London hari Kamis di tengah kekhawatiran politik dan Brexit yang melingkupi Inggris. Yang juga menantang para pembeli Cable adalah notulen Rapat Kebijakan Moneter Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC) yang secara luas hawkish dan kekhawatiran geopolitik terkait perang Ukraina-Rusia. Namun, perlu dicatat bahwa absennya pedagang Jepang dan kalender yang ringan membatasi pergerakan harga terbaru.

Perdana Menteri (PM) Inggris Rishi Sunak menyadari betapa peliknya masalah Brexit ketika ia menghadapi pertanyaan-pertanyaan pahit dalam PMQ pertama di parlemen pada hari Rabu. Tidak hanya Pemimpin Oposisi Keir Starmer, namun Konservatif juga mendorong agar tidak ada perubahan dalam kesepakatan Brexit terkait protokol Irlandia Utara (NI) yang baru-baru ini dibuka untuk diskusi. Pembicaraan tersebut menimbulkan kekhawatiran akan jatuhnya status PM Sunak seperti Theresa May dan menantang para pembeli Cable.

Selain seruan Brexit, negosiasi pemerintah Inggris dengan serikat perawat juga gagal mengesankan pembeli GBP/USD karena "pembicaraan intensif" Royal College of Nursing (RCN) dengan Menteri Kesehatan Stephen Barclay, menurut The Guardian, menimbulkan kekhawatiran akan ditinggalkan oleh serikat pekerja lainnya.

Di tempat lain, penurunan ekspektasi inflasi AS, berdasarkan tingkat inflasi impas 10 tahun dan 5 tahun dari Federal Reserve (FRED) St. Louis, bergabung dengan komentar beragam dari Presiden AS Biden yang diduga menjadi pemicu kemunduran Dolar AS pada hari itu.

Meskipun demikian, ekspektasi inflasi mendapatkan perhatian utama setelah Notulen Rapat Kebijakan Moneter Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC) mengisyaratkan bahwa para pembuat kebijakan mendiskusikan pelonggaran lintasan kenaikan suku bunga jika diperlukan. Namun, diskusi yang luas mengenai perlunya kenaikan suku bunga dan komentar hawkish dari Presiden Federal Reserve St. Louis James Bullard, serta Presiden Federal Reserve Bank of New York John Williams, menantang bias dovish yang mengelilingi The Fed.

Di sisi lain, Presiden AS Biden mengatakan bahwa ia berpikir bahwa mitranya dari Rusia tidak akan menggunakan senjata nuklir dengan mengingkari perjanjian internasional. Namun, kekhawatiran seputar perang Ukraina-Rusia masih jauh dari selesai, dengan edisi terbaru dari Barat dan Tiongkok yang meningkatkan masalah ini menjadi lebih buruk. Sebelumnya, hubungan Tiongkok-Rusia tampaknya telah meningkatkan kekhawatiran geopolitik karena AS mengkritik keras langkah tersebut dan lebih memilih untuk mengambil langkah yang lebih aman.

Sementara menggambarkan sentimen, S&P 500 Futures memantul dari level terendah bulanan untuk mencetak kenaikan ringan di sekitar 4.020 sedangkan imbal hasil obligasi pemerintah tetap datar di tengah-tengah penurunan di Jepang.

Selanjutnya, kurangnya data/peristiwa penting dapat membatasi pergerakan GBP/USD, namun pidato para gubernur bank sentral dapat menghibur para pedagang pasangan mata uang ini menjelang rilis data Indeks Harga Pengeluaran Konsumsi Pribadi Inti (PCE) AS pada hari Jumat, yang merupakan pengukur inflasi favorit The Fed.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman