Hasil FOMC Bikin Dolar Menguat

23/09/2021, 11:35

Dolar naik pada Kamis pagi di Asia mencapai level tertinggi dalam sebulan karena Federal Reserve AS berencana untuk memulai pengurangan aset dan menaikkan suku bunga jauh lebih cepat daripada rekan-rekan pasar negara maju.

The US Dollar Index Futures yang melacak greenback terhadap sekeranjang mata uang lainnya naik tipis 0,01% ke 93,470 pada 09.44 WIB.

Pasangan USD/JPY naik tipis 0,10% menjadi 109,89. Pasar Jepang tutup untuk liburan.

Pasangan AUD/USD turun tipis 0,15% menjadi 0,7234 dan pasangan NZD/USD turun 0,21% menjadi 0,6995.

Pasangan USD/CNY naik tipis 0,17% menjadi 6,4690 dan pasangan GBP/USD naik tipis 0,01% menjadi 1,3626.

The Fed tidak mengumumkan bahwa mereka akan memulai pengurangan aset saat menurunkan keputusan kebijakannya pada hari Rabu. Namun, bank sentral mengatakan "moderasi dalam laju pembelian aset akan segera dibenarkan", dengan Ketua Jerome Powell menambahkan bahwa anggota dewan percaya bahwa pengurangan dapat berakhir sekitar pertengahan 2022, membuka jalan bagi kenaikan suku bunga setelah itu.

"Powell tidak memberikan secara spesifik tentang awal penurunan, dia mengatakan ada kesepakatan luas di akhir pengurangan aset, yang 'berakhir sekitar pertengahan 2022", kata analis.

"Dalam pandangan kami, ini lebih penting daripada saat pengurangan dimulai, karena ini akan memulai jam ketika kenaikan berikutnya mungkin terjadi."

Safe-haven yen juga mencatat penurunan paling tajam dalam lebih dari tiga bulan setelah keputusan kebijakan Fed, jatuh 0,5% untuk sesi tersebut. Sementara itu, Bank of Japan (BOJ) mempertahankan suku bunga stabil di -0,10% karena mengeluarkan keputusan kebijakan terbaru pada hari Rabu. Baik BOJ dan Bank Sentral Eropa diperkirakan tidak akan menaikkan suku bunga mereka dalam waktu dekat.

Yen juga mengalami kerugian pada hari Rabu setelah unit utama pengembang China Evergrande Group setuju untuk menyelesaikan pembayaran bunga obligasi dengan beberapa kreditur domestik . Namun, sekitar $83,5 juta bunga pada obligasi luar negeri tetap jatuh tempo pada hari Kamis.

Sementara itu, Bank of England dan Norges Bank termasuk di antara bank sentral yang memberikan keputusan kebijakan mereka di kemudian hari, dengan yang terakhir secara luas diperkirakan akan memberikan kenaikan pertama di antara bank sentral G10.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

bell

Berlangganan notifikasi

Teruslah terupdate dengan segala perubahan pasar, dapatkan beragam berita dan sinyal trading