Bantuan

Penjualan Ritel Inggris Turun

24/06/2022, 15:15

Volume penjualan ritel Inggris  turun 0,5% di bulan Mei, berbalik arah dari kenaikan 0,4% di bulan sebelumnya, menurut data dari Kantor Statistik Nasional.

Penurunan ini terutama disebabkan oleh melambatnya penjualan toko makanan, yang turun 1,6% selama satu bulan, sebuah tanda bahwa kekhawatiran inflasi mungkin mengurangi permintaan konsumen.

"Pengeluaran yang berkurang di toko makanan tampaknya terkait dengan dampak kenaikan harga pangan dan biaya hidup," kata ONS.

Pada basis tahun-ke-tahun, volume penjualan ritel juga turun 4,7% .

ONS mengatakan permintaan toko makanan yang lesu sebagian diimbangi oleh kenaikan penjualan bahan bakar otomotif, yang bergerak lebih tinggi sebesar 1,1%. Ia menambahkan kenaikan ini mungkin sebagian terkait dengan peningkatan pekerjaan hibrida dan perlambatan orang yang bekerja secara eksklusif dari rumah.

Secara keseluruhan, penurunan Mei dalam penjualan ritel kurang dari yang diharapkan. Analis memperkirakan penurunan 0,7% bulan ke bulan. Total penjualan juga 2,6% di atas volume pra-pandemi pada Februari 2020.

Data tersebut muncul saat kekhawatiran tumbuh di Inggris bahwa kenaikan harga dapat menyebabkan krisis biaya hidup yang lebih luas. Tingkat inflasi Inggris mencapai tertinggi baru 40 tahun di 9,1% pada Mei, dan Bank of England telah memperkirakan bahwa angka itu bisa naik di atas 11% akhir tahun ini. BoE telah bergerak agresif untuk mencoba menekan biaya yang lebih tinggi ini, menaikkan suku bunga sebesar 25 basis poin pada pertemuan terakhirnya dan mengisyaratkan kenaikan lebih lanjut di masa depan. 

Namun, penurunan keseluruhan dalam penjualan ritel kurang dari yang diharapkan. Analis memperkirakan penurunan 0,7%.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik