Forex Hari Ini, 24 November

24/11/2021, 16:00

Inilah yang perlu Anda ketahui pada hari Rabu, 24 November:

Greenback tetap tangguh terhadap rival utamanya pada pertengahan minggu karena imbal hasil obligasi Treasury AS 10-tahun bertahan di atas 1,6%. Investor menunggu survei IFO dari Jerman menjelang rilis data pra-Thanksgiving dari AS, yang akan mencakup Pesanan Barang Tahan Lama, inflasi PCE, PDB Q3 (perkiraan kedua) dan Klaim Pengangguran Awal mingguan. Kemudian di sesi Amerika, FOMC akan merilis risalah pertemuan November.

Indeks Dolar AS bergerak sideways di sekitar 96,50 pada hari Rabu. Pada hari Selasa, imbal hasil obligasi T AS 10-tahun berada dalam jarak menyentuh level kritis 1,7% sebelum mundur selama jam perdagangan Asia. Pelaku pasar akan mencermati laporan inflasi PCE, yang dapat berdampak pada taruhan dan hasil kenaikan suku bunga Fed Juni 2022. The FOMC Minutes tidak mungkin untuk menawarkan kejutan mengenai inflasi atau prospek kebijakan sejak pertemuan itu terjadi sebelum laporan Oktober Indeks Harga Konsumen (IHK). Indeks utama Wall Street ditutup sedikit lebih tinggi dan saham berjangka AS diperdagangkan datar pada Rabu pagi.

EUR/USD beringsut lebih tinggi menuju 1,1300 didukung data IMP optimis dari kawasan euro dan Jerman pada hari Selasa tetapi kembali ke area 1,1250 pada Rabu pagi. Pasangan ini tetap berbahaya dekat dengan terendah 2021 yang ditetapkan awal minggu ini.

GBP/USD tampaknya telah memasuki fase konsolidasi di bawah 1,3400 setelah penurunan tiga hari. Wakil Presiden Komisi Eropa Maros Sefcovic mengatakan bahwa pembicaraan pasca-Brexit dapat berlanjut hingga tahun depan.

NZD/USD berada di bawah tekanan bearish yang kuat selama jam perdagangan Asia pada hari Rabu dan jatuh ke level terlemah dalam lebih dari sebulan di dekat 0,6900. Reserve Bank of New Zealand (RBNZ) menaikkan suku bunga kebijakan sebesar 25 basis poin menjadi 0,75% seperti yang diharapkan. Mengomentari prospek kebijakan, Gubernur RBNZ Adrian Orr mengatakan bahwa mereka akan mengambil langkah hati-hati dan menambahkan bahwa mereka dapat mengambil waktu mereka mengikuti keputusan untuk menaikkan suku bunga.

USD/TRY naik lebih dari 12% pada hari Selasa dan meroket ke tertinggi baru sepanjang masa di dekat 13,5. Bank Sentral Republik Turki (CBRT) tetap berada di sela-sela selama krisis mata uang.

USD/JPY mencapai puncak baru multi-tahun di atas 115,00 karena kenaikan imbal hasil obligasi-T AS dan berfluktuasi dalam kisaran ketat di awal sesi Eropa.

Emas mengalami kerugian besar dan menembus di bawah area kunci $1.800 pada hari Selasa. XAU/USD saat ini membukukan kenaikan pemulihan kecil di atas $1.790 tetapi prospek teknis jangka pendek tampaknya telah berubah bearish.

Cryptocurrency: Bitcoin terus berfluktuasi di bawah $60.000 karena investor menunggu katalis berikutnya. Kabinet India dilaporkan akan membahas regulasi cryptocurrency di kemudian hari. Ethereum bergerak naik dan turun dalam kisaran sempit di atas $4.000.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik