Bantuan

Forex Hari Ini, 25 Maret

25/03/2022, 15:10

Inilah yang perlu Anda ketahui pada hari Jumat, 25 Maret:

Indeks Dolar AS mundur pada Jumat pagi setelah menutup dua hari sebelumnya di wilayah positif karena pasar tetap berombak saat menilai perkembangan geopolitik terbaru. Institut Ifo akan merilis data sentimen bisnis untuk Jerman nanti di sesi ini dan kalender ekonomi AS akan menampilkan Penjualan Rumah Tertunda Februari dan Indeks Sentimen Konsumen akhir Universitas Michigan untuk bulan Maret. Beberapa pembuat kebijakan FOMC, termasuk Presiden Fed New York John Williams dan Gubernur Fed Christopher Waller, akan menyampaikan pidato menjelang akhir pekan juga.

Presiden AS Joe Biden mengatakan Kamis malam bahwa menurutnya Rusia harus dikeluarkan dari G20. Biden lebih lanjut mencatat bahwa mereka berkoordinasi dengan G7 dan Uni Eropa tentang ketahanan pangan dan energi. Aliran risiko terus mendominasi pasar keuangan dan S&P 500 naik lebih dari 1%. Menjelang sesi Eropa, indeks saham berjangka AS naik 0,2%.

Sementara itu, benchmark imbal hasil obligasi Treasury AS 10-tahun merayap lebih rendah setelah naik lebih dari 3% pada hari Kamis. Presiden Fed Chicago Charles Evans mengatakan bahwa kenaikan suku bunga 50 basis poin dapat membantu mereka memindahkan suku bunga mendekati netral. Selain itu, Presiden Fed Minneapolis Neil Kashkari mencatat bahwa dia merencanakan tujuh kenaikan suku bunga untuk tahun 2022.

EUR/USD ditutup hampir tidak berubah pada hari Kamis dan terakhir terlihat mempertahankan kenaikan kecil harian di atas 1,1000, didukung oleh tekanan jual sederhana di sekitar greenback.

GBP/USD mulai naik lebih tinggi selama jam perdagangan Asia pada hari Jumat dan tampaknya telah stabil di atas 1,3200. Data yang diterbitkan oleh Kantor Statistik Nasional Inggris menunjukkan pada hari Jumat bahwa Penjualan Ritel mengalami kontraksi sebesar 0,3% pada basis bulanan di bulan Februari, dibandingkan dengan ekspektasi pasar untuk kenaikan 0,6%.

Dipicu oleh kenaikan imbal hasil obligasi-T AS, USD/JPY memperpanjang reli yang mengesankan dan naik ke level terkuat sejak Desember 2015 di 122,42 Kamis malam. Pasangan ini diperdagangkan di wilayah negatif di bawah 122,00 Jumat pagi. Mengomentari volatilitas yang meningkat , "Saya tidak berpikir yen yang lemah mencerminkan mengikis kepercayaan pasar terhadap nilai yen," kata Gubernur Bank of Japan Haruhiko Kuroda . "Pandangan pasar adalah bahwa yen yang lemah disebabkan oleh permintaan dolar importir Jepang, prospek kenaikan suku bunga AS."

Emas mengabaikan kenaikan imbal hasil pada hari Kamis dan naik ke level tertinggi dalam 10 hari di atas $1.960 pada hari Kamis. XAU/USD sedang mengkonsolidasikan pemulihannya pada Jumat pagi dan tetap bertahan di atas $1.950.

Bitcoin terus mendorong lebih tinggi menuju $45.000 setelah menutup tiga hari terakhir di wilayah positif dan naik hampir 7% pada periode itu. Mencerminkan suasana optimis seputar cryptocurrency, Ethereum diperdagangkan pada level tertinggi dalam lebih dari sebulan di dekat $3.100.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik