Bantuan

Fokus Minggu Ini, 25 - 29 April

25/04/2022, 10:20

Investor akan mengamati banyak laporan pendapatan dalam minggu mendatang, termasuk laporan dari raksasa teknologi Apple, Microsoft, Amazon dan Induk Google Alphabet di tengah harapan bahwa pendapatan perusahaan yang solid akan mendukung pasar ekuitas AS, yang telah diguncang oleh poros hawkish Federal Reserve. Sementara itu, baik AS dan Zona Euro akan merilis data awal pertumbuhan kuartal I bersama dengan pembacaan inflasi yang akan diawasi ketat. Inilah yang perlu Anda ketahui untuk memulai minggu Anda.

Penghasilan teknologi besar

Hampir 180 perusahaan yang terdaftar di S&P 500, bernilai sekitar setengah dari nilai pasar indeks acuan, akan melaporkan hasil pendapatan dalam minggu mendatang, termasuk empat perusahaan AS terbesar berdasarkan kapitalisasi pasar: Apple, Microsoft, Amazon dan induk Google Alphabet.

Keempat saham telah jatuh sepanjang tahun ini, dengan Apple kehilangan nilainya sekitar 9%, Amazon turun 13%, Alphabet turun 17% dan Microsoft turun 18%.

Ekspektasi pendapatan kuartal I diredam, dan aksi jual saham Netflix setelah raksasa streaming itu melaporkan penurunan jumlah pelanggan telah memperburuk kekhawatiran mengenai pendapatan sektor teknologi yang akan datang.

“Ekspektasinya rendah, tapi tidak berarti itu tidak penting,” kata analis. “Jika kita akan mencapai 9% (pertumbuhan pendapatan) untuk tahun ini atau bahkan lebih baik lagi dari itu, sulit untuk membayangkan kita akan melakukan itu tanpa pendapatan yang lebih baik dari perkiraan dari perusahaan megacap.”

Di antara beberapa nama besar lainnya yang melaporkan selama seminggu yaitu Facebook pemilik Meta Platform, perusahaan pembayaran Visa dan Mastercard, perusahaan minyak Chevron dan Exxon Mobil, dan perusahaan konsumen Coca-Cola dan Pepsico.

Data ekonomi AS

Selain pendapatan, data pertumbuhan ekonomi AS dan inflasi akan menjadi fokus seminggu dengan latar belakang kegelisahan soal apakah Fed dapat merekayasa pendaratan lunak untuk ekonomi karena bertindak agresif untuk mengendalikan lonjakan inflasi.

AS akan merilis data awal pertumbuhan kuartal I pada hari Kamis. PDB diperkirakan akan melambat menjadi 1,1% dari 6,9% pada kuartal terakhir tahun 2021 di tengah efek gelombang pandemi Omicron di awal tahun.

Data PDB akan diikuti sehari kemudian oleh indeks pengeluaran konsumen pribadi, yang diyakini sebagai ukuran inflasi pilihan Fed.

Ketua Fed Jerome Powell mengatakan pekan lalu kenaikan suku bunga 50 bps "akan ada di atas meja" ketika bank sentral bertemu pada 3-4 Mei dan menambahkan bahwa investor memperkirakan serangkaian kenaikan 50 bps "bereaksi dengan tepat, umumnya," untuk perjuangan The Fed melawan inflasi.

Komentar itu tampaknya mengkonfirmasi jalur suku bunga yang diharapkan jauh lebih besar daripada yang diproyeksikan pada pertemuan terakhir The Fed pada bulan Maret.

Kalender ekonomi juga menampilkan pembaruan pesanan barang tahan lama, kepercayaan konsumen CB, penjualan rumah baru, penjualan rumah tertunda, klaim pengangguran awal, PMI Chicago dan sentimen konsumen.

Volatilitas pasar saham

Tiga tolok ukur utama Wall Street berakhir di wilayah negatif untuk seminggu pada hari Jumat, dalam kerugian minggu ketiga berturut-turut untuk S&P 500 dan Nasdaq, sedangkan Dow Jones Industrial Average mengalami penurunan mingguan keempat berturut-turut.

Penurunan Dow 2,82% pada hari Jumat adalah penurunan satu hari terbesar sejak Oktober 2020.

Perubahan perdagangan yang volatil menjadi lebih umum baru-baru ini, karena trader menyesuaikan diri dengan poin data baru dari pendapatan dan di tengah kekhawatiran atas risiko dari kenaikan suku bunga yang lebih agresif oleh The Fed.

Indeks Volatilitas CBOE, juga dikenal sebagai pengukur ketakutan Wall Street, melonjak pada hari Jumat, berakhir pada level tertinggi sejak pertengahan Maret.

"Ini tidak umum, selama waktu saya melakukan pekerjaan ini, untuk pasar bergerak 2% di kedua arah dan berpikir 'tidak terlalu banyak untuk dibaca'," kata analis.

"Itu tidak normal, tapi begitulah yang terjadi untuk waktu yang lama sekarang."

Data zona euro

Zona Euro akan mempublikasikan data PDB kuartal I pada hari Jumat bersama dengan data awal inflasi harga konsumen untuk bulan April, yang diperkirakan akan mencapai 7,4%, hampir empat kali lebih tinggi dari target 2% European Central Bank.

Pekan lalu Presiden ECB Christine Lagarde mengatakan bank kemungkinan akan mengakhiri skema pembelian obligasi pada awal kuartal III dan menaikkan suku bunga sebelum akhir tahun untuk memerangi kenaikan inflasi.

Tetapi perang di Ukraina mengaburkan gambaran bagi ECB karena mengakibatkan harga energi yang tinggi dan gangguan pada rantai pasokan yang disebabkan oleh pandemi dan diperburuk oleh perang yang menjadi penghambat pertumbuhan.

Penghasilan korporasi Eropa

Pendapatan Eropa akan berlangsung dengan sungguh-sungguh dalam minggu mendatang dan saat perusahaan diperkirakan telah mengatasi inflasi yang lebih tinggi pada kuartal I, investor kini akan sangat fokus pada pandangan mereka untuk sisa tahun ini.

Lebih dari 140 perusahaan akan melaporkan hasil kinerjanya selama seminggu, termasuk perusahaan raksasa barang konsumen Unilever PLC, produsen Nivea Beiersdorf bersama dengan perusahaan terkemuka bank UBS Group AG, Deutsche Bank, HSBC dan Barclays.

Analis memperkirakan hasil kuartal I akan "baik-baik saja" tetapi fokus pada tekanan harga dan ketidakpastian akibat krisis Ukraina.

"Sangat, sangat, sangat penting bagi kami untuk memahami kemampuan perusahaan dalam membebankan kenaikan biaya kepada konsumen," kata analis.

"Apa yang akan mereka katakan soal penetapan harga? Apa yang akan mereka katakan tentang volume? Bagaimana dengan margin campuran? Dan dapatkah mereka mengatakan sesuatu tentang prospek permintaan?" kata analis.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik