Bantuan

RBNZ Naikkan Suku Bunga 50 Bps

25/05/2022, 13:10

Bank sentral Selandia Baru menaikkan suku bunga sebesar 50 basis poin menjadi 2,0% pada hari Rabu, kenaikan suku bunga kelima berturut-turut karena berusaha untuk mengatasi inflasi dan mengisyaratkan suku bunga akan mencapai puncaknya pada tingkat yang lebih tinggi daripada perkiraan sebelumnya.

Semua kecuali satu dari 21 ekonom dalam jajak pendapat Reuters memperkirakan Reserve Bank of New Zealand (RBNZ) akan menaikkan suku bunga resmi (OCR) sebesar 50 basis poin menjadi 2,0%. Seorang ekonom memperkirakan kenaikan 25 basis poin.

"Peningkatan OCR yang lebih besar dan lebih awal mengurangi risiko inflasi menjadi persisten, sementara juga memberikan lebih banyak fleksibilitas kebijakan ke depan mengingat lingkungan ekonomi global yang sangat tidak pasti," kata RBNZ dalam sebuah pernyataan.

Menyusul rilis pernyataan tersebut, dolar Selandia Baru mencapai level tertinggi tiga minggu di $0,65.

"Kami telah memperkirakan siklus pendakian yang lebih agresif daripada RBNZ sepanjang tahun ini," kata analis. "Tapi nada hawkish Bank dan perkiraan kenaikan suku bunga yang lebih agresif menunjukkan bahwa perkiraan kami sekarang terlalu dovish."

Capital Economics sekarang mengharapkan 50 basis poin pada masing-masing dari dua pertemuan RBNZ berikutnya diikuti oleh dua kenaikan 25 basis poin, yang akan membawa suku bunga menjadi 3,5% pada akhir tahun.

Langkah Rabu adalah kenaikan 50 basis poin kedua berturut-turut di OCR. Tingkat sekarang telah meningkat sebesar 1,75 poin persentase sejak siklus pengetatan dimulai pada bulan Oktober. Ini memproyeksikan bahwa tingkat uang tunai akan naik mendekati 4,0% pada paruh kedua tahun depan dan akan tetap di sana hingga 2024.

Kenaikan itu membawa tingkat uang tunai ke level tertinggi sejak November 2016. RBNZ telah menjadi pelopor dalam pergeseran global menuju penghapusan stimulus luar biasa yang diberlakukan selama pandemi karena pihak berwenang berusaha menahan lonjakan inflasi.

Bank sentral melihat inflasi memuncak pada 7,0% pada kuartal Juni 2022, jauh di atas target 1-3%, menggarisbawahi urgensi untuk meredam perilaku penetapan harga.

"Berbagai indikator menyoroti bahwa kendala kapasitas produktif dan tekanan inflasi yang sedang berlangsung tetap lazim," kata bank sentral. Ia menambahkan bahwa angin sakal kuat dan meningkatnya ketidakpastian ekonomi global dan inflasi yang lebih tinggi mengurangi kepercayaan konsumen global dan domestik.

Kenaikan suku bunga terjadi ketika RBNZ mencoba untuk menavigasi tantangan ekonomi yang bersaing, termasuk pasar tenaga kerja yang ketat dan inflasi pada level tertinggi tiga dekade.

Tetapi harga rumah sekarang jatuh setelah melonjak melalui pandemi dan kepercayaan bisnis dan konsumen telah menurun karena perang Ukraina menimbulkan risiko bagi pertumbuhan global.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik