Emas Naik Di Sesi Asia Senin

25/10/2021, 12:45

Emas naik pada Senin pagi di Asia, merebut kembali keuntungan dari kerugian sesi sebelumnya. Pandangan kepala Federal Reserve AS Jerome Powell bahwa inflasi dapat mereda pada tahun 2022 dan bank sentral berada di jalur untuk segera memulai pengurangan aset telah berkontribusi pada tren penurunan.

Emas berjangka naik tipis 0,20% menjadi $1.799,90 pada pukul 11.45 WIB. Dolar AS yang biasanya bergerak terbalik terhadap emas, turun tipis pada Senin. Namun, greenback stabil dari kerugian mingguan tertajamnya dalam lebih dari sebulan, sehingga memberikan tekanan lebih lanjut pada logam kuning.

Emas telah reli ke level tertinggi sejak awal September 2021 pada hari Jumat, sebelum menyerahkan beberapa kenaikan pada komentar Powell tentang pengurangan aset. Inflasi dapat bertahan lebih lama, dan The Fed dapat segera memulai pengurangan aset tetapi tetap bersabar pada kenaikan suku bunga karena lapangan kerja masih rendah, katanya pada panel diskusi pada hari Jumat.

Namun, Menteri Keuangan AS Janet Yellen mengatakan pada hari Minggu bahwa AS tidak kehilangan kendali atas inflasi, yang dapat kembali normal pada paruh kedua tahun 2022.

Investor juga menunggu keputusan kebijakan dari Bank of Japan dan European Central Bank (ECB), keduanya jatuh tempo pada hari Kamis. Meskipun tidak ada bank sentral yang diharapkan mengubah kebijakan, indikator pasar menunjukkan inflasi yang lebih tinggi daripada panduan ECB.

Spekulan memotong posisi beli bersih mereka dalam emas dalam seminggu hingga 19 Oktober, menurut data dari data Komisi Perdagangan Berjangka Komoditas AS yang dirilis pada hari Jumat.

Dalam logam mulia lainnya, perak datar di $24,31 per ounce. Platinum naik tipis 0,1% dan paladium naik 0,7%.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik