Bantuan

Minyak Turun Jelang The Fed

26/01/2022, 11:55

Harga minyak turun pada hari Rabu karena investor membukukan keuntungan menjelang pembaruan dari Federal Reserve AS, meskipun kekhawatiran atas pasokan yang lebih ketat di tengah ketegangan di Ukraina dan Timur Tengah membatasi kerugian.

Minyak mentah berjangka Brent turun 0,46%, pada $86,78 per barel pada pukul 10.45 WIB, setelah melonjak 2,2% di sesi sebelumnya.

Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS tergelincir 31 sen, atau 0,4%, menjadi $85,29 per barel, setelah naik 2,8% pada hari Selasa.

"Beberapa koreksi telah terjadi karena investor ingin menyesuaikan posisi mereka menjelang pertemuan Fed," kata analis.

"Tetapi penurunan terbatas karena meningkatnya ketegangan antara Rusia dan Ukraina dan ancaman terhadap infrastruktur di Uni Emirat Arab," kata analis, menambahkan bahwa minyak kemungkinan akan melanjutkan kenaikannya setelah pembaruan Fed.

The Fed diperkirakan akan memperkuat rencana untuk menaikkan suku bunga dan mengecilkan kepemilikan obligasi Treasury AS dan sekuritas berbasis hipotek, yang telah membengkakkan neraca menjadi sekitar $9 triliun.

Harga minyak mencapai tertinggi tujuh tahun pekan lalu di tengah kekhawatiran bahwa pasokan bisa mengetat karena ketegangan Ukraina-Rusia dan kekhawatiran tentang konflik di Yaman.

Presiden AS Joe Biden mengatakan pada hari Selasa bahwa dia akan mempertimbangkan sanksi pribadi terhadap Presiden Vladimir Putin jika Rusia menginvasi Ukraina, sementara para pemimpin Barat meningkatkan persiapan militer dan membuat rencana untuk melindungi Eropa dari kejutan pasokan energi potensial.

Di Timur Tengah, gerakan Houthi Yaman yang bersekutu dengan Iran meluncurkan serangan rudal pada hari Senin di pangkalan UEA yang menampung militer AS. Serangan itu digagalkan oleh pencegat Patriot buatan AS, kata pejabat AS dan Emirat.

Sementara itu, stok minyak mentah dan sulingan AS turun sementara persediaan bensin naik untuk pekan yang berakhir 21 Januari, dengan persediaan minyak mentah turun 872.000 barel, menurut sumber pasar yang mengutip angka American Petroleum Institute pada Rabu.

Angka-angka itu berada dalam perkiraan analis, kata analis.

Di sisi pasokan, Departemen Energi AS mengatakan pada hari Selasa bahwa pihaknya telah menyetujui pertukaran 13,4 juta barel minyak mentah dari Strategic Petroleum Reserve ke tujuh perusahaan sebagai bagian dari upaya Biden untuk membantu mengendalikan harga minyak.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik