Bantuan

Fokus Minggu Ini, 26 - 30 September

26/09/2022, 11:15

Setelah seminggu pasar keuangan bergejolak saat bank sentral dan pemerintah meningkatkan perjuangannya melawan inflasi, investor akan bersiap menghadapi volatilitas baru di minggu ini. Beberapa pejabat Federal Reserve akan berbicara, yang baru saja menyampaikan kenaikan suku bunga 75 basis poin ketiga berturut-turut tanpa ada penurunan yang akan terlihat. Sorotan kalender ekonomi AS yakni data hari Jumat untuk personal income dan spending, yang mencakup pengukur inflasi favorit The Fed. Di Zona Euro, data inflasi hari Jumat kemungkinan akan menambah tekanan kepada European Central Bank (ECB).

Menjelang itu, Presiden ECB Christine Lagarde akan bersaksi di depan anggota parlemen di Brussels pada hari Senin, sementara hasil pemilihan Italia pada hari Minggu juga akan diawasi. Yen akan tetap menjadi fokus setelah Bank of Japan melakukan intervensi di pasar valuta asing. Sementara itu, data PMI China pada hari Jumat akan memberikan wawasan tentang kesehatan negara ekonomi nomor dua dunia itu. Inilah yang perlu Anda ketahui untuk memulai minggu Anda.

1. Fedspeak, data AS

Presiden Fed St. Louis James Bullard, Presiden Fed Cleveland Loretta Mester, kepala Fed Chicago Charles Evans, Presiden Fed Atlanta Raphael Bostic dan Wakil Ketua Fed Lael Brainard semuanya akan berbicara selama minggu ini, di mana investor waspada terhadap indikasi apakah kenaikan suku bunga 75 bps keempat berturut-turut akan terjadi di bulan November.

Kalender ekonomi menampilkan laporan durable goods orders, consumer confidence, bersama dengan data new and pending home sales.

Sorotan kalender ekonomi yakni data Agustus tentang personal income and expenditure pada hari Jumat yang mencakup indeks harga pengeluaran konsumsi pribadi, ukuran inflasi pilihan Fed.

Para ekonom memperkirakan kenaikan tahunan dalam indeks harga PCE menjadi moderat karena penurunan biaya bahan bakar baru-baru ini, tetapi pengukur harga inti PCE yang tidak termasuk makanan dan energi diperkirakan akan meningkat.

2. Aksi jual saham

Indeks utama Wall Street mengalami kerugian besar pekan lalu. Nasdaq jatuh 5,03% - minggu kedua berturut-turut turun lebih dari 5% - sementara S&P 500 berakhir turun 4,77% dan Dow melemah 4%.

Dow hanya saja nyaris menghindari bergabung dengan S&P 500 dan Nasdaq di bear market.

Pelemahan di pasar obligasi menambah tekanan pada saham karena investor menghitung ulang portofolionya ke dunia dengan inflasi yang terus-menerus tak terkendali dan kenaikan suku bunga. Investor terkejut setelah Fed mengindikasikan pekan lalu bahwa mereka mengharapkan suku bunga AS yang tinggi akan bertahan hingga 2023.

Meski data baru ini menunjukkan bahwa ekonomi AS tetap relatif kuat, investor tetap khawatir pengetatan The Fed akan mengarahkan ekonomi ke dalam resesi.

"Kami meminta semua orang menilai kembali dengan tepat seberapa jauh Fed akan melangkah, dan itu mengganggu perekonomian," kata analis.

"Ini menjadi skenario dasar bahwa ekonomi ini akan mengalami hard landing, dan itu adalah lingkungan yang mengerikan bagi saham AS."

Selain kondisi keuangan yang semakin ketat di seluruh dunia, sentimen pasar telah terpukul keras oleh berbagai masalah lain termasuk konflik Ukraina, krisis energi di Eropa dan wabah COVID-19 di China.

3. IHK zona euro

Zona Euro akan merilis data inflasi harga konsumen September pada hari Jumat dan para ekonom memperkirakan tingkat inflasi utama akan meningkat ke rekor tertinggi baru 9,6%, menjaga tekanan terhadap ECB karena bergumul dengan berapa banyak akan meningkatkan suku bunga di Eropa dalam menghadapi ancaman resesi.

Menjelang itu, Presiden ECB Christine Lagarde akan memberikan kesaksian di hadapan Komite Urusan Ekonomi dan Moneter di Brussels pada hari Senin, di mana ia kemungkinan akan menghadapi pertanyaan tentang bagaimana rencana bank sentral untuk mengarahkan pertempuran melawan inflasi karena blok tersebut menghadapi prospek resesi.

Investor juga akan mengamati hasil pemilu Italia pada hari Minggu yang diperkirakan akan menghasilkan pemerintahan berpaham paling sayap kanan di negara itu sejak Perang Dunia II.

Para pemimpin Uni Eropa, yang ingin mempertahankan persatuan setelah invasi Rusia ke Ukraina, khawatir bahwa Italia akan menjadi mitra yang lebih tidak terduga, sementara pasar keuangan akan khawatir mengenai kemampuan pemerintah baru untuk mengelola beban utang yang berjumlah sekitar 150% dari PDB.

4. Intervensi yen

Otoritas Jepang akhirnya sudah cukup atas kelemahan yang dialami yen pada hari Kamis ketika mereka melakukan intervensi di pasar valuta asing untuk pertama kalinya sejak 1998.

Mata uang Jepang mencatat kenaikan mingguan pertama sebesar 0,3% selama lebih dari sebulan terhadap dolar setelah pergerakan tersebut.

Tetapi dolar naik lebih dari 20% terhadap yen tahun ini dengan Bank of Japan berpegang teguh pada komitmennya terhadap suku bunga sangat rendah, sementara The Fed tampaknya akan melanjutkan kenaikan suku bunga agresif sampai inflasi terkendali.

Jadi potensi untuk dolar yang kuat tetap ada. Jepang, bersama tetangganya China dan Korea juga mendorong kembali dolar, mungkin melawan fundamental, pasar dan The Fed.

Gubernur BoJ Haruhiko Kuroda akan berpidato pada hari Senin di mana ia diharapkan memberikan wawasan lebih lanjut tentang keputusan Jepang untuk intervensi.

5. PMI China

China akan merilis data PMI pada hari Jumat yang akan diawasi untuk mencari indikasi apakah pemulihan ekonomi yang baru lahir berlanjut pada bulan September.

Data ekonomi baru-baru ini menunjukkan ketahanan pada Agustus, di mana pertumbuhan yang lebih cepat dari perkiraan dalam produksi pabrik dan penjualan ritel menopang pemulihan yang rapuh, tetapi kemerosotan properti yang semakin dalam membebani prospek.

Dengan sedikit tanda-tanda China akan segera melonggarkan kebijakan nol-COVID secara signifikan, beberapa analis memperkirakan ekonomi terbesar kedua di dunia itu hanya tumbuh 3% tahun ini, yang akan menjadi pertumbuhan yang paling lambat sejak 1976, tidak termasuk ekspansi 2,2% selama dampak awal COVID pada tahun 2020.

China telah mengumumkan berbagai langkah dukungan ekonomi sejak akhir Mei tetapi penurunan cepat yuan China terhadap dolar AS telah memperumit peluang dukungan moneter yang lebih longgar.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik