Dolar Ausie Melonjak

27/10/2021, 12:50

Dolar Aussie melonjak pada hari Rabu karena data inflasi yang kuat secara mengejutkan meningkatkan kemungkinan kenaikan suku bunga lebih cepat dari yang direncanakan, sementara yen tenang karena bank sentral Jepang terlihat mempertahankan sikap kebijakan moneternya yang mudah pada pekan ini.

Pedagang juga mencari pengumuman kebijakan minggu ini dari bank sentral Eropa dan Kanada untuk petunjuk tentang prospek suku bunga di tengah latar belakang tekanan inflasi global yang didorong oleh sisi penawaran.

Dolar Australia terakhir naik 0,35% pada $0,7525 menuju kembali ke puncak empat bulan di $0,7546 yang dicapai minggu lalu, setelah data menunjukkan inflasi inti Australia naik pada laju tahunan tercepat sejak 2015 pada kuartal September, dan lebih cepat dari Reserve Bank of proyeksi Australia.

Data tersebut mendukung pandangan pasar bahwa RBA berada di belakang kurva inflasi dan mungkin harus mengetatkan kebijakan moneter lebih awal dari yang direncanakan publik.

"Cetak rata-rata terpangkas yang lebih kuat akan memberi tekanan pada RBA untuk memikirkan kembali panduan ke depan untuk suku bunga," kata analis.

Menjelang akhir spektrum, analis memperkirakan Bank of Japan (BOJ) akan memberikan sinyal komitmen yang kuat untuk mempertahankan pengaturan moneter yang mudah pada pertemuan hari Kamis.

BOJ secara luas diperkirakan akan menurunkan penilaian ekonominya, dengan pasar bertaruh tidak ada kenaikan suku bunga di masa mendatang.

Dolar tergelincir sedikit ke 114,03 tetapi itu mengikuti kenaikan 0,37% di sesi sebelumnya, mempertahankannya mendekati level tertinggi empat tahun di 114,695 yang disentuh seminggu lalu.

Bank Sentral Eropa, yang mengadakan pertemuan kebijakannya sendiri pada hari Kamis, juga diperkirakan akan lambat dalam pengetatan kebijakannya, menjaga euro tetap terkendali.

Euro berdiri di $1,1601, setelah turun 0,4% sejauh minggu ini.

Namun, tidak semua bank sentral jauh dari kebijakan pengetatan. Secara signifikan, Federal Reserve AS tampak besar untuk pasar karena mereka mempersiapkan pembuat kebijakan untuk mengumumkan bulan depan akan mulai mengurangi program pembelian aset besar-besaran.

Spekulasi Fed mendorong indeks dolar , yang mengukur greenback terhadap sekeranjang rekan-rekannya, ke level tertinggi 12-bulan 94,563 awal bulan ini, tetapi sejak itu memangkas beberapa kenaikan tersebut. Indeks terakhir berada di 93.911.

"Kami pikir dolar akan berbalik lebih rendah dari sini terutama ketika Fed mulai meruncing karena orang mulai 'menjual fakta'" kata analis.

"Itu sudah terjadi karena orang-orang menjalankannya," katanya.

Bank of Canada juga memiliki pengumuman kebijakan pada hari Rabu, dengan investor memperkirakan akan menaikkan perkiraan inflasi dan sebagian besar mengakhiri stimulus dari program pembelian obligasi era pandemi, menjadikannya bank sentral pertama dari negara G7 yang melakukannya.

Dolar Kanada stabil, setelah sedikit melemah dalam beberapa hari terakhir karena para pedagang khawatir BoC akan meredam ekspektasi investor.

Pasar mengharapkan pengurangan C$1 miliar dalam pembelian obligasinya, sementara sepenuhnya memperkirakan kenaikan suku bunga pada April tahun depan.

"Sementara pasar kemungkinan benar dalam mengharapkan pemotongan C$1 miliar lagi dalam laju pembelian aset, pertanyaan yang lebih sensitif adalah pada tingkat kebijakan, dan di sini kami pikir hampir tidak mungkin bagi Bank Kanada untuk memvalidasi harga pasar. pada waktu peluncuran ," kata analis dalam laporannya.

Di crypto, bitcoin stabil di $60.784 sementara ether naik 2,4% menjadi $4.222.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik