Bantuan

Fokus Minggu Ini 28 Mar - 1 Apr

28/03/2022, 19:05

Laporan pekerjaan AS untuk bulan Maret akan dirilis pada hari Jumat dan akan diawasi dengan cermat, menjadi laporan ketenagakerjaan bulanan terakhir menjelang pertemuan Federal Reserve berikutnya di bulan Mei. Sebelum itu, akan ada pembaruan data inflasi di minggu yang akan menjadi minggu yang sibuk di kalender ekonomi. Perkembangan di Ukraina dan harga minyak juga akan terus membentuk sentimen pasar menjelang akhir kuartal I. Inilah yang perlu Anda ketahui untuk memulai minggu Anda.

Ketenagakerjaan nonpertanian

Laporan ketenagakerjaan nonpertanian hari Jumat untuk bulan Maret dapat membantu pasar memahami apakah peta jalan Fed atas kenaikan suku bunga terlalu agresif atau tidak cukup agresif.

Para ekonom memperkirakan ekonomi AS telah menambahkan 475.00 pekerjaan, setelah 678.000 diciptakan pada bulan Februari. Penghasilan rata-rata per jam diperkirakan akan meningkat sebesar 5,5% dari tahun ke tahun, sementara tingkat pengangguran diperkirakan akan turun menjadi 3,7%.

Indikasi berlanjutnya kekuatan di pasar tenaga kerja akan menggarisbawahi kasus untuk laju kenaikan suku bunga yang lebih agresif saat The Fed berjuang untuk mengendalikan lonjakan inflasi.

The Fed menaikkan suku bunga 25 bps pada 16 Maret lalu tetapi sejak itu Ketua Fed Jerome Powell telah mengindikasikan bahwa bank sentral siap untuk menaikkan suku bunga dengan kenaikan 50 bps jika diperlukan, meskipun ada kekhawatiran bahwa ini dapat memicu penurunan ekonomi.

Data inflasi

Menjelang laporan pekerjaan, AS akan merilis angka Februari untuk pendapatan dan pengeluaran pribadi pada hari Kamis. Laporan tersebut berisi data pengeluaran konsumsi pribadi, ukuran inflasi yang diawasi ketat oleh The Fed.

Ekonom memperkirakan indeks harga PCE inti naik 5,5% setiap tahun, tetap jauh di atas target inflasi 2% Fed.

Kalender ekonomi juga menampilkan pembaruan kepercayaan konsumen, pembukaan pekerjaan, perekrutan sektor swasta, klaim pengangguran dan PMI manufaktur ISM.

Selain itu, Presiden Fed New York John Williams, Kepala Fed Philadelphia Patrick Harker, Presiden Fed Atlanta Raphael Bostic dan Presiden Fed Richmond Thomas {{ecl-1775| |Barkin}} akan tampil selama seminggu ini.

Harga minyak

Harga minyak mengalami kenaikan mingguan pertamanya dalam tiga minggu terakhir, dengan Brent naik lebih dari 11,5% dan WTI naik 8,8%.

Harga minyak telah melonjak - atau naik 50% sejak awal tahun - di tengah sanksi terhadap negara pemasok utama Rusia sebagai pembalasan atas invasi ke Ukraina.

Kenaikan harga minyak telah memicu ekspektasi inflasi, mengubur harapan para gubernur bank sentral global bahwa inflasi yang dipicu oleh paket stimulus era pandemi akan bersifat sementara.

Jerome Powell mengatakan Senin lalu bahwa ekonomi AS jelas lebih mampu menahan guncangan minyak sekarang daripada di tahun 1970-an. AS adalah negara produsen minyak terbesar di dunia. Tetapi ini tidak menghentikan Powell untuk memberikan catatan yang lebih keras tentang inflasi (lihat di atas) daripada yang ia lakukan pada konferensi pers setelah The Fed menaikkan suku hanya beberapa hari sebelumnya.

Pasar saham

Tiga indeks utama Wall Street berakhir positif minggu lalu. Nasdaq dan S&P 500 masing-masing naik 2% dan 1,8%, sedangkan Dow berhasil naik 0,3%.

Imbal hasil Treasury AS melonjak pada hari Jumat, dengan imbal hasil benchmark 10 tahun melonjak ke level tertinggi hampir tiga tahun saat pasar menghadapi masalah inflasi yang tinggi dan Federal Reserve dapat dengan mudah memicu penurunan karena kebijakan pengetatan nan agresif .

Pasar ekuitas tengah memperkirakan harga dalam lingkungan tingkat bunga yang lebih tinggi, kata analis.

Itu mendorong saham bank berkinerja lebih baik, serta "menambahkan lebih banyak tekanan ke elemen pasar yang lebih berisiko," seperti saham pertumbuhan, kata analis.

Inflasi zona euro

Zona Euro akan merilis data inflasi pada hari Jumat dan para ekonom memperkirakan IHK akan mencapai rekor tertinggi baru 6,5% di tengah melonjaknya biaya energi.

European Central Bank (ECB) telah mengindikasikan bahwa tidak terburu-buru untuk menaikkan suku bunga tetapi mengingat target inflasi 2%, tidak mengherankan bahwa beberapa pejabat menyerukan satu atau dua kenaikan suku bunga tahun ini.

Pembacaan inflasi yang kuat akan memperkuat argumennya. Tetapi pasar obligasi juga mengindikasikan suku bunga yang lebih tinggi akan datang, dengan harga lima pergerakan masing-masing 10 basis poin hingga akhir tahun.

Imbal hasil obligasi dua tahun Jerman telah meningkat 30 basis poin sejauh ini di bulan Maret, akan mengalami kenaikan bulanan terbesar sejak 2011. Setelah menghabiskan bertahun-tahun di wilayah imbal hasil negatif di tengah pembelian obligasi ECB untuk meningkatkan inflasi, dan cepat mendekati 0%.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik