Saham Asia Turun, Karena Varian Delta COVID-19 Terus Menyebar

27/06/2021, 22:57

Saham Asia Pasifik sebagian besar turun pada Senin pagi karena varian Delta yang lebih ganas dari virus COVID-19 terus menyebar sementara bank sentral mempertimbangkan untuk menarik langkah-langkah stimulus mereka.

Nikkei 225 Jepang turun tipis 0,15% pada 22:21 ET (2:21 GMT) dan KOSPI Korea Selatan turun 0,26%.

Di Australia, ASX 200 turun tipis 0,17% dengan kota Sydney saat ini dikunci untuk menangani wabah terbaru yang melibatkan varian Delta COVID-19. Gubernur Reserve Bank of Australia Philip Lowe juga akan berpidato di KTT perbankan di kota itu pada hari Selasa.

Shanghai Composite China naik tipis 0,02% dan Komponen Shenzhen naik 0,60%. Negara ini memiliki minggu yang sibuk di depan, dengan indeks manajer pembelian (PMI) manufaktur dan non-manufaktur akan jatuh tempo pada hari Rabu dan Presiden Xi Jinping menyampaikan pidato untuk menandai peringatan 100 tahun berdirinya Partai Komunis China sehari kemudian.

Saham global naik kembali ke rekor tertinggi karena investor mencerna data inflasi yang dirilis oleh AS selama minggu sebelumnya. Indeks pengeluaran konsumsi pribadi inti tumbuh lebih kecil dari perkiraan 0,5% bulan-ke-bulan di bulan Mei sementara tumbuh 3,4% tahun-ke-tahun .

Investor juga terus memantau kemajuan perjanjian infrastruktur bipartisan AS Presiden AS Joe Biden, senilai $1,2 triliun selama delapan tahun.

"Investor sangat memperhatikan kemajuan kesepakatan infrastruktur bipartisan Biden melalui Kongres. Paket tersebut dapat meningkatkan permintaan secara signifikan, didorong oleh investasi dalam infrastruktur energi terbarukan dan kendaraan elektronik (EV)," kata analis.

Kekhawatiran atas sikap hawkish Federal Reserve AS yang mengejutkan dalam keputusan kebijakan terbaru yang diturunkan pada awal bulan juga memudar, yang pada gilirannya meningkatkan sentimen investor.

Bahkan ketika lebih sedikit investor tetap khawatir tentang meningkatnya tekanan inflasi yang memaksa bank sentral untuk menaikkan suku bunga, kekhawatiran tetap tentang bagaimana keputusan Fed akan berdampak pada bank sentral lain yang bergerak maju.

The Fed "jauh dari pengurangan, mereka jauh dari kenaikan suku bunga, tetapi pada titik tertentu, jika pasar melihat Fed terlalu jauh di belakang kurva, Anda akan mulai melihat beberapa penyesuaian pada ujung panjang kurva," Kepala investasi FlowBank SA Charles-Henry Monchau mengatakan kepada Bloomberg.

“Kita mungkin tidak melihat puncak imbal hasil obligasi. Saya tidak akan terkejut melihat beberapa penyesuaian dalam beberapa bulan mendatang. Itu mungkin menjadi alasan pasar untuk mengambil sedikit keuntungan,” tambahnya.

Investor sekarang melihat laporan pekerjaan AS bulan Juni, termasuk non-farm payrolls , yang akan dirilis pada hari Jumat.

Di seberang Atlantik, investor juga akan memperhatikan komentar dari Presiden Bank Sentral Eropa (ECB) Christine Lagarde, yang akan dirilis pada hari Jumat. Organisasi untuk Kerjasama dan Pembangunan Ekonomi juga akan bertemu di Paris pada hari Rabu untuk menyelesaikan proposalnya untuk merombak perpajakan perusahaan minimum global.

 

Promosi

Scroll ke atas
bell

Berlangganan notifikasi

Teruslah terupdate dengan segala perubahan pasar, dapatkan beragam berita dan sinyal trading