Dolar Naik, Yen Dalam Tekanan

28/09/2021, 15:30

Dolar naik tipis di awal perdagangan Eropa Selasa, didorong oleh kenaikan imbal hasil Treasury AS karena posisi pedagang untuk Federal Reserve mengurangi program pembelian obligasi tahun ini setelah pertemuan penetapan kebijakan minggu lalu. 

Pada 14.29 WIB, Indeks Dolar, yang melacak greenback terhadap sekeranjang enam mata uang lainnya, diperdagangkan 0,23% lebih tinggi pada 93,59, hanya di bawah level tertinggi satu bulan.

USD/JPY naik 0,3% menjadi 111,29, naik ke level yang tidak terlihat sejak awal Juli, GBP/USD sebagian besar diperdagangkan datar di 1,3696, sementara AUD/USD yang sensitif terhadap risikonaik 0,1% menjadi 0,7295. Data yang dirilis pada hari sebelumnya menunjukkan bahwa penjualan ritel Australia mengalami kontraksi 1,7% bulan ke bulan pada bulan Agustus, terkena pembatasan Covid-19, tetapi lebih baik dari perkiraan penurunan 2,5%.

EUR/USD turun 0,1% menjadi 1,1686, dengan pedagang harus menyeimbangkan ketidakpastian seputar iklim politik Jerman setelah pemilihan umum hari Minggu dan kenaikan tak terduga dalam kepercayaan konsumen Jerman.

GfK indeks sentimen konsumen naik menjadi 0,3 poin pada bulan Oktober, level tertinggi dalam satu tahun setengah, sebuah survei menunjukkan pada hari Selasa, dari revisi -1,1 poin bulan sebelumnya. 

Namun, kekuatan pendorong utama di balik pergerakan baru-baru ini di pasar valuta asing adalah kenaikan imbal hasil Treasury AS, di mana benchmark 10-tahun sempat mencapai 1,5% pada hari Senin, level yang tidak terlihat sejak Juni 2021, dan obligasi dua tahun imbal hasil naik ke level tertinggi sejak Maret 2020. 

Ini mengikuti Federal Reserve yang mengindikasikan pada pertemuan penetapan kebijakan minggu lalu bahwa mereka dapat memulai pengurangan aset segera setelah November, menyimpulkan sekitar pertengahan 2022, membuka jalan bagi kenaikan suku bunga setelah itu.

“Kecuali laporan penggajian nonpertanian untuk September jatuh dari tebing, keputusan pengurangan November tampaknya diukir di atas batu,” kata analis di Nordea, dalam sebuah catatan, menambahkan “proses pengurangan $40 miliar per kuartal dimulai pada November (dengan fokus awal pada pembelian MBS) dan peluncuran pertama di akhir musim gugur 2022 tampaknya akan dipertaruhkan untuk saat ini.”

Ketua Federal Reserve Jerome Powell akan bersaksi Selasa malam di depan Komite Perbankan Senat, dan diperkirakan akan menyoroti "risiko naik" terhadap inflasi karena kemacetan, kesulitan perekrutan, dan pendorong tekanan harga lainnya terus berlanjut, tetapi akan terus menyarankan ini. Tekanan akan terbukti sementara, menurut pernyataan yang disiapkan. 

Penampilan Powell terjadi sehari setelah dua presiden Fed regional mengundurkan diri, kurang dari seminggu setelah pengungkapan bahwa mereka telah secara aktif memperdagangkan saham dan instrumen keuangan lainnya sambil duduk di komite pembuat kebijakan Fed. 

Data AS di sesi selanjutnya termasuk kepercayaan konsumen untuk September, serta Indeks Harga Rumah S&P/Case-Shiller.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

bell

Berlangganan notifikasi

Teruslah terupdate dengan segala perubahan pasar, dapatkan beragam berita dan sinyal trading