Bantuan

Forex Hari Ini, 28 September

28/09/2022, 15:05

Inilah yang perlu Anda ketahui pada hari Rabu, 28 September:

Greenback mengumpulkan kekuatannya di akhir sesi Amerika pada hari Selasa dan membentang lebih tinggi selama jam perdagangan Asia pada hari Rabu dengan Indeks Dolar AS menyentuh tertinggi baru multi-dekade di 114,70. Lingkungan pasar yang menghindari risiko di tengah meningkatnya ketegangan geopolitik dan meningkatnya kekhawatiran atas perlambatan ekonomi global membantu dolar mengungguli para pesaingnya pada pertengahan minggu. Di paruh kedua hari ini, kalender ekonomi AS akan menampilkan data Neraca Perdagangan Barang dan Penjualan Rumah Tertunda untuk Agustus. Presiden Bank Sentral Eropa Christine Lagarde dan Ketua FOMC Jerome Powell juga akan menyampaikan pidato.

Meskipun indeks utama Wall Street dibuka lebih tinggi pada hari Selasa, mereka akhirnya menutup hari dengan sedikit perubahan. Data dari AS menunjukkan bahwa kepercayaan konsumen terus menguat di bulan September, membantu dolar menemukan permintaan. Dalam sebuah laporan yang diterbitkan pada hari Selasa, Reuters mengatakan bahwa bank-bank China berencana untuk memperkenalkan kembali faktor kontra-siklus dalam penetapan titik tengah yuan untuk membatasi depresiasi mata uang. Terlepas dari perkembangan ini, People's Bank of China (PBOC) menetapkan yuan (CNY) pada 7,1007 vs perbaikan sebelumnya di 7,0722. Oleh karena itu, yuan telah melemah ke rekor terendah terhadap dolar AS menyusul perbaikan lain yang lebih lemah dari perkiraan.

Sementara itu, Ketua Komisi Eropa Ursula von der Leyen mengatakan Selasa malam kerusakan pipa Nord Stream disebabkan oleh sabotase dan memperingatkan "respons terkuat" jika infrastruktur energi aktif Eropa mengalami lebih banyak serangan.

EUR/USD berbelok ke selatan pada Rabu pagi dan terakhir terlihat diperdagangkan pada level terlemahnya dalam lebih dari dua dekade di sekitar 0,9550. Sebelumnya pada hari itu, data dari Jerman menunjukkan bahwa Indeks Keyakinan Konsumen Gfk turun ke rekor terendah baru di -42,5 untuk Oktober, menyoroti sentimen yang memburuk karena kenaikan harga energi.

GBP/USD berhasil mencatatkan kenaikan moderat pada hari Selasa tetapi kehilangan momentum pemulihannya pada hari Rabu. Dalam sebuah laporan yang diterbitkan pada hari Selasa, Dana Moneter Internasional (IMF) menyuarakan kritiknya terhadap anggaran mini Inggris. "Mengingat peningkatan tekanan inflasi di banyak negara, termasuk Inggris, kami tidak merekomendasikan paket fiskal besar dan tidak ditargetkan pada saat ini," kata IMF. Sementara itu, Kepala Ekonom Bank of England (BOE) Huw Pill mencatat pada hari Selasa bahwa mereka tidak akan menjual emas ke pasar yang disfungsional. "Sulit untuk tidak menarik kesimpulan bahwa kita akan membutuhkan respons kebijakan moneter yang signifikan ," tambah Pill. Pada saat penulisan, GBP/USD turun 0,7% hari ini di 1,0655.

Terlepas dari penguatan dolar berbasis luas, USD/JPY terus berfluktuasi di bawah 115,00. Lingkungan pasar yang menghindari risiko membantu JPY tetap tangguh terhadap saingannya dan investor mungkin menahan diri dari menjual mata uang setelah intervensi tak terduga minggu lalu.

Meskipun ditutup sedikit lebih tinggi pada hari Selasa, emas berada di bawah tekanan bearish baru pada hari Rabu dan jatuh menuju $1.620. Patokan imbal hasil obligasi Treasury AS 10-tahun naik 1,5% hari ini di 4%, membebani XAU/USD.

Bitcoin gagal bertahan di atas $20.000 dan berbalik arah pada Selasa malam. BTC/USD terakhir terlihat kehilangan 2% hari ini di $18.700. Demikian pula, Ethereum kehilangan lebih dari 3% hari ini dan diperdagangkan di bawah $1.300.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik