RBA Berpotensi Menunda Rencana Pembelian Obligasi

29/07/2021, 12:00

Bank sentral Australia kemungkinan akan membalikkan keputusan untuk memangkas program pembelian obligasi ketika mengadakan pertemuan bulanan minggu depan dengan ekonomi negara itu dalam kesulitan karena penguncian virus yang lebih lama dan lebih dalam di Sydney.

Semua kecuali satu dari 44 ekonom yang disurvei oleh Reuters antara 22 dan 28 Juli tidak melihat perubahan pada tingkat kebijakan 0,1% pada pertemuan dewan Reserve Bank of Australia (RBA) 3 Agustus dengan satu memprediksi penurunan menjadi 0,05%.

Dari 25 ekonom yang menjawab pertanyaan tentang program pelonggaran kuantitatif RBA, 14 percaya bank sentral akan membalikkan keputusan pengurangan yang dibuat pada Juli karena wabah COVID-19 yang menyebar cepat di kota terpadat di negara itu.

Sydney saat ini berada dalam minggu kelima penguncian coronavirus, yang telah diperpanjang hingga akhir Agustus yang dipimpin oleh lonjakan tanpa henti dalam kasus COVID-19 dari varian Delta yang sangat menular.

"Dengan perkembangan COVID-19 baru-baru ini, Australia telah tergelincir dari pemimpin menjadi lamban," kata analis.

"Kami setuju dengan yang lain bahwa RBA sekarang kemungkinan akan menunda rencananya untuk mengurangi pembelian obligasi mulai awal September," kata analis.

Bulan lalu, RBA mengumumkan akan memangkas program pembelian obligasi menjadi A$4 miliar per minggu, dari laju mingguan saat ini sebesar A$5 miliar mulai September karena hasil ekonomi dengan mudah melampaui ekspektasi.

Sejak itu, banyak ekonom telah menurunkan secara tajam perkiraan untuk produk domestik bruto (PDB) Australia dalam pembalikan dramatis kekayaan ekonomi negara itu.

Ekonomi A$2 triliun ($1,5 triliun) terlihat menyusut pada kuartal saat ini, kontraksi pertama sejak Juni 2020, dengan pukulan berat terlihat di pasar tenaga kerja dan konsumsi swasta.

Ekonom juga mendorong kembali ekspektasi mereka untuk kenaikan suku bunga RBA berikutnya ke kuartal ketiga 2023, dari sebelumnya memprediksi kenaikan 15 basis poin pada kuartal kedua, median dari 19 responden menunjukkan.

Promosi

Scroll ke atas
bell

Berlangganan notifikasi

Teruslah terupdate dengan segala perubahan pasar, dapatkan beragam berita dan sinyal trading