Dolar AS Dalam Tekanan

29/10/2021, 15:30

Dolar melayang di dekat level terlemahnya dalam sebulan terhadap mata uang utama pada hari Jumat, tertekan oleh euro yang lebih kuat karena para pedagang bertaruh pada kenaikan suku bunga Eropa sebelumnya dan karena reli ekuitas melemahkan permintaan untuk aset yang lebih aman.

Dolar Selandia Baru merosot di tengah penurunan kepercayaan konsumen, sementara ether, mata uang kripto, naik ke rekor tertinggi.

Indeks dolar , yang mengukur mata uang terhadap enam rival utama, termasuk euro, naik tipis 0,1% menjadi 93,462, tetapi tetap dekat dengan rendah Kamis di 93,277 - tingkat yang tidak terlihat sejak 27 Sep

Euro tergelincir 0,1% menjadi $ 1,1666 setelah naik setinggi $ 1,1692 semalam untuk pertama kalinya sejak 28 September.

Terhadap yen, safe haven tradisional lainnya, dolar sebagian besar tidak berubah di 113,595, terus melemah secara bertahap dari level tertinggi hampir tiga tahun di 114,695 yang dicapai minggu lalu.

Indeks saham global naik ke puncak rekor tertinggi minggu ini, didukung oleh reli yang didorong oleh pendapatan ke rekor tertinggi berturut-turut di Wall Street, termasuk semalam.

Euro terangkat pada hari Kamis setelah komentar oleh Presiden Bank Sentral Eropa Christine Lagarde ditafsirkan di beberapa tempat tidak cukup jauh dalam menegaskan sikap dovish bank sentral.

"Pushback Lagarde tidak cukup kuat," membuka jalan bagi euro untuk menguji $1,1680 dalam waktu dekat, kata analis dalam sebuah catatan.

Namun, "mengekstrapolasi (kekuatan euro) di luar itu tampaknya seperti permintaan besar seminggu menjelang pertemuan Fed, di mana pengurangan akan diumumkan," kata kata analis.

Federal Reserve AS mengakhiri pertemuan dua hari pada hari Rabu dan secara luas diperkirakan akan mulai mengurangi stimulus, dengan kenaikan suku bunga tahun depan.

Pedagang akan memperhatikan pengukur ekonomi dari kedua wilayah di kemudian hari, dengan Eropa melihat pembacaan awal indeks harga konsumen, sementara AS mendapatkan data pengeluaran dan pendapatan pribadi.

Pasar valuta asing menjadi tidak stabil di sekitar aktivitas bank sentral. Pergerakan besar dimulai Rabu dengan komentar hawkish dari Bank of Canada.

Dan untuk hari kedua pada hari Jumat, Reserve Bank of Australia memilih untuk tidak menekan kenaikan imbal hasil obligasi di jantung program stimulusnya, para analis dan pedagang terkemuka memperkirakan pembuat kebijakan akan meninggalkan program kontrol imbal hasil mereka pada pertemuan di Selasa.

"Kesulitan bagi RBA adalah bahwa ini juga akan memerlukan perubahan dalam panduan ke depan mereka tentang waktu yang diharapkan dari kenaikan suku bunga pertama," kata analis dalam sebuah laporan.

“Kami ragu RBA akan dapat menyamai harga pasar saat ini, yang diperkirakan akan menaikkan suku bunga pada awal 2022, tetapi indikasi dari RBA bahwa tekanan inflasi mungkin meningkat lebih awal dari yang diantisipasi dan bahwa kenaikan suku bunga sekarang mungkin terjadi sebelum 2024 dapat terjadi. diharapkan."

Dolar Australia turun 0,1% menjadi $0,7537, setelah mencapai level tertinggi sejak awal Juli di $0,75555 di sesi sebelumnya.

Dolar Selandia Baru turun 0,3% menjadi $0,7177 setelah ukuran kepercayaan konsumen turun tajam pada Oktober.

Sterling hampir datar di $1,3784 karena terus berfluktuasi di dekat level tertinggi satu bulan yang dicapai minggu lalu.

Pound telah diterpa spekulasi baru-baru ini mengenai apakah Bank of England akan melanjutkan kenaikan suku bunga pada pertemuannya minggu depan.

Dalam cryptocurrency, ether naik ke rekor $4.400, sementara saingan bitcoin yang lebih besar juga naik diperdagangkan sekitar $61.200, tetapi turun dari rekor $67.016.50 yang dicapai minggu lalu.

Eter "adalah binatang momentum saat ini, dan terlihat sangat kuat," kata analis.

"Mungkin ada beberapa peralihan" ke eter dari bitcoin". Bitcoin terlihat agak rentan."

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik