Bantuan

Fokus Minggu Ini, 29 Nov - 3 Des

29/11/2021, 13:55

COVID-19 kembali menjadi agenda utama bagi investor di tengah kekhawatiran bahwa varian baru Omicron dapat menghambat pemulihan ekonomi global dari pandemi hampir dua tahun. Strain baru tersebut juga bisa menimbulkan keraguan tentang seberapa cepat Federal Reserve dapat bergerak untuk melepaskan stimulus untuk mengatasi lonjakan inflasi.

Dengan latar belakang ini, laporan pekerjaan AS hari Jumat dan kesaksian pada hari Selasa oleh Ketua Fed Jerome Powell dan Menteri Keuangan AS Janet Yellen akan diawasi dengan ketat.

Harga minyak akan menjadi fokus menjelang pertemuan OPEC+ Kamis. Sementara itu, data inflasi zona euro hari Selasa akan menjadi sorotan menjelang pertemuan European Central Bank (ECB) bulan Desember yang sangat diantisipasi. Inilah yang perlu Anda ketahui untuk memulai minggu Anda.

Gelombang pandemi baru?

Tiga indeks utama Wall Street jatuh pada hari Jumat, dibuka kembali setelah menjalani liburan Thanksgiving Kamis dengan saham energi, keuangan, dan saham terkait perjalanan menanggung beban aksi jual, dipicu oleh penemuan jenis virus corona baru.

Sementara sedikit yang diketahui tentang varian baru yang pertama kali terdeteksi di Afrika Selatan, para ilmuwan mengatakan varian itu memiliki jumlah mutasi yang tinggi yang kemungkinan membuatnya resisten terhadap vaksin dan lebih mudah menular daripada varian Delta.

"Pasar merayakan akhir pandemi. Dikejutkan. Ini belum berakhir," tandas David Kotok, ketua dan kepala investasi di Cumberland Advisors kepada Reuters. "Semua masalah kebijakan, yang berarti kebijakan moneter, lintasan bisnis, perkiraan pertumbuhan PDB, pemulihan rekreasi dan perhotelan, daftarnya terus berlanjut, ditahan."

Sebelum Jumat, investor optimis tentang kekuatan pemulihan ekonomi di tengah ketersediaan vaksin yang luas dan kemajuan dalam perawatan, meskipun ada kekhawatiran atas inflasi yang terus meningkat.

Laporan pekerjaan

Laporan pekerjaan November yang kuat dapat menggarisbawahi kasus bagi Fed untuk mempercepat program stimulus $120 miliar per bulan pada pertemuan berikutnya pada pertengahan Desember. Tetapi gelombang baru pandemi dapat membuat rencana itu diragukan.

Kekhawatiran atas peningkatan inflasi, ditambah dengan tanda-tanda pemulihan ekonomi yang semakin cepat, telah mendorong investor untuk mulai memperkirakan kenaikan suku bunga yang lebih cepat dan lebih awal.

Laporan gaji pekerjaan non-pertanian hari Jumat untuk November diharapkan menunjukkan bahwa ekonomi menambahkan 550.000 pekerjaan, membawa tingkat pengangguran turun sedikit menjadi 4,5%.

Kalender ekonomi untuk minggu ini juga menampilkan indeks manufaktur dan layanan Institute for Supply Management, bersama dengan data penjualan rumah lama, kepercayaan konsumen, dan Beige Book Fed.

Kesaksian Powell dan Yellen

Ketua Fed Jerome Powell, yang baru saja dinominasikan untuk masa jabatan kedua oleh Presiden Joe Biden, akan bersaksi tentang UU CARES, program stimulus era pandemi bank sentral, di hadapan Komite Perbankan Senat di Washington pada hari Selasa. Menteri Keuangan AS Janet Yellen juga akan bersaksi. Sidang serupa akan diadakan di hadapan Komite Keuangan DPR AS pada hari Rabu.

Investor akan mencari wawasan baru tentang prospek pemulihan ekonomi di tengah ketidakpastian pandemi baru.

Prospek permintaan minyak

Harga minyak anjlok $10 per barel pada hari Jumat, penurunan satu hari terbesar sejak April 2020, karena berita varian baru Omicron membuat negara-negara dunia bergegas membatasi perjalanan, menambah kekhawatiran bahwa kelebihan pasokan dapat membengkak pada kuartal I.

Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan mitranya (OPEC+) akan bertemu pada hari Kamis, setelah keputusan minggu lalu oleh AS dan pemerintah lainnya untuk melepaskan minyak dari cadangan strategis dalam upaya untuk menurunkan harga bensin.

Sementara itu, OPEC+ telah mempertahankan kenaikan produksi bulanan sebesar 400.000 barel per hari (bph) sejak Agustus, meskipun ada seruan untuk meningkatkan produksi guna menurunkan harga minyak.

"Penilaian awal OPEC tentang pelepasan terkoordinasi (persediaan) dan kemunculan tiba-tiba varian baru virus corona menimbulkan kekhawatiran serius mengenai pertumbuhan ekonomi dan keseimbangan minyak dalam beberapa bulan mendatang," papar analis PVM Tamas Varga kepada Reuters.

Inflasi zona euro

Zona euro akan merilis data inflasi untuk November pada hari Selasa. Inflasi harga konsumen mencapai level tertinggi 13 tahun sebesar 4,1% pada bulan Oktober, dan diperkirakan akan tetap jauh di atas target 2% ECB hingga tahun depan. Jerman, Spanyol, dan Prancis akan merilis angka CPI pada hari Senin dan Selasa.

Dengan melonjaknya inflasi, ECB menghadapi seruan yang berkembang untuk mengetatkan kebijakan moneter, tetapi karena Eropa tengah berjuang melawan gelombang baru virus dan berita tentang kebijakan ketegangan baru, memiliki amunisi baru untuk melawan mereka yang menyerukan diakhirinya stimulus lebih awal.

ECB diperkirakan akan menaikkan perkiraan inflasi 2022 pada pertemuan Desember mendatang. Investor juga mengharapkan ECB mengumumkan bahwa program pembelian aset era pandemi akan berakhir pada bulan Maret, sambil meningkatkan program pembelian obligasi jangka panjang untuk mengimbangi pemotongan stimulus.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik