Bantuan

Preview Inflasi PCE AS Mei

30/06/2022, 15:20

Inflasi mungkin masih mengejutkan pasar tetapi tidak akan mengubah kebijakan Federal Reserve.

Indeks Harga Pengeluaran Konsumsi Pribadi (PCE) akan mengikuti inflasi konsumen yang lebih tinggi di bulan Mei, meskipun analis telah memperkirakan sedikit moderasi dalam tingkat tahunan. Harga PCE inti diperkirakan naik 0,4% di bulan ini setelah naik 0,3% di bulan April. Untuk tahun ini harga diperkirakan akan naik 4,7%, turun dari 4,9% di bulan April. Secara keseluruhan harga PCE naik 0,2% di bulan April dan 6,3% untuk tahun ini.

Target resmi 2% Federal Reserve untuk tingkat PCE inti telah diamati hampir secara eksklusif dalam pelanggaran tersebut. Dari krisis keuangan 2008-2009 hingga pemulihan tahun 2021, inflasi secara rutin berada di bawah sasarannya. Sejak musim semi tahun lalu telah secara permanen di atas. Pada musim gugur 2020, The Fed mengubah akuntansi inflasi dari satu target menjadi rata-rata. Gubernur bermaksud membiarkan harga naik lebih cepat dari 2% untuk periode yang tidak ditentukan, cukup lama untuk menghasilkan tingkat rata-rata sekitar 2%.

Mengingat keyakinan The Fed saat itu bahwa setiap kenaikan harga akan bersifat sementara, kebijakan tersebut akan meniadakan tekanan untuk menaikkan suku bunga selama beberapa bulan di atas target inflasi. Harga, bagaimanapun, telah lolos dari kendali Fed. Rata-rata enam bulan untuk harga inti PCE adalah 5,0%, selama 12 bulan adalah 4,4%.

CPI

Harga konsumen melonjak tak terduga di bulan Mei.

Indeks Harga Konsumen (CPI) keseluruhan telah diperkirakan bertambah 0,7 setelah kenaikan 0,3% di bulan April. Harga inti diperkirakan turun menjadi 0,5% dari 0,6% di bulan April. Tingkat tahunan diharapkan tidak berubah pada 8,3%, dan tingkat inti turun menjadi 5,9% dari 6,0%. Penurunan diperkirakan mengkonfirmasi bahwa tekanan harga terus surut dari tertinggi empat dekade Maret di 8,5% dan puncak inti Februari 5,3%.

Faktanya, headline 1% bulanan dan kenaikan tahunan 8,6% dan kenaikan inti sebesar 0,6% dan 6,0% merupakan kejutan besar bagi pasar dan The Fed.

Kejutan The Fed begitu besar sehingga mengambil langkah yang sangat tidak biasa dengan mencari sumber artikel Wall Street Journal secara anonim selama periode penghentian komentar standar dua minggu sebelum setiap pertemuan Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC). Bagian membiarkan pasar tahu bahwa gubernur sedang mempertimbangkan kenaikan 0,75%. Pada pertemuan FOMC sebelumnya pada 4 Mei, Ketua Jerome Powell menjanjikan kenaikan 0,5%.

The Fed sepatutnya menaikkan 75 basis poin ke target atas 1,75%. Ekspektasi pasar untuk FOMC 27 Juli bergerak sesuai dan sekarang 89,1% untuk kenaikan kedua 75 poin.

PPI

Indeks Harga Produsen (PPI) yang melacak inflasi dalam proses manufaktur dimoderasi di bulan Mei. Secara keseluruhan, harga naik 0,8% pada bulan tersebut seperti yang diharapkan dan pada 10,8% sedikit lebih rendah pada tahun ini. Harga inti naik 0,5% pada perkiraan 0,6% dan 8,3% per tahun dengan perkiraan 8,6%.

Sementara kenaikan harga tahunan telah turun dari rekor Maret sepanjang masa sebesar 11,5% dan 9,6% untuk inti, mereka masih jauh lebih tinggi daripada inflasi konsumen, membuat kenaikan ritel lebih lanjut mungkin terjadi karena produsen meneruskan sisa eskalasi pengeluaran mereka sendiri.

WTI dan bensin

West Texas Intermediate (WTI) standar harga minyak mentah Amerika Utara naik 10,2% pada bulan Mei. Dibuka pada $103,44 pada 1 Mei, berakhir pada $114,04 semua kecuali menjamin kenaikan harga di seluruh perekonomian. Minyak adalah komoditas dunia yang paling banyak ditemukan. Ini hadir dalam beberapa mode di hampir setiap produk atau layanan ekonomi modern.

Kesimpulan: Inflasi berlalu

Kebijakan Federal Reserve ditetapkan melalui pertemuan FOMC 27 Juli dan sangat mungkin sampai akhir tahun.

Jika gubernur menambahkan lagi 75 basis poin bulan ini membawa target atas menjadi 2,50%, masih akan membutuhkan 100 poin lagi selama tiga pertemuan untuk mencapai proyeksi Fed sendiri sebesar 3,4% pada akhir tahun.

Dalam arti sebenarnya inflasi sekarang diperdebatkan. Hasil PCE yang lebih tinggi dari perkiraan hanya akan memperkuat kebijakan Fed. Lebih rendah dari perkiraan inflasi masih akan meninggalkan kenaikan harga jauh di atas tujuan Fed, bahwa satu tahun kenaikan lebih lanjut adalah asumsi default.

Risiko resesi dari kombinasi kemunduran konsumen yang disebabkan oleh inflasi dan perlambatan di sektor-sektor yang sensitif terhadap suku bunga adalah ancaman utama bagi pasar. PDB kuartal kedua dilaporkan pada 28 Juli, satu hari setelah pertemuan Fed. Perkiraan terbaru The Fed Atlanta adalah 0,3%.

Akankah cetakan negatif untuk kuartal kedua, dan resesi tradisional jika bukan resmi, menghalangi The Fed?

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik