Output Pabrik Jepang Melonjak

30/07/2021, 11:05

Output pabrik Jepang melonjak pada Juni dan ketersediaan lapangan kerja naik ke level tertinggi dalam hampir satu tahun, data menunjukkan, tanda permintaan luar negeri yang kuat mengimbangi hambatan konsumsi dari pandemi virus corona.

Tetapi penjualan ritel sebagian besar datar pada bulan Juni dari tahun sebelumnya, menunjukkan pemulihan di ekonomi terbesar ketiga di dunia itu akan lebih lambat daripada negara maju lainnya.

Kumpulan data yang beragam datang ketika Tokyo menjadi tuan rumah Olimpiade di tengah meningkatnya infeksi virus corona yang memaksa ibu kota memberlakukan pembatasan darurat.

Pembatasan baru telah menghancurkan harapan para pembuat kebijakan untuk rebound kuat pada pertumbuhan Juli-September setelah kinerja ekonomi yang diperkirakan lemah pada kuartal sebelumnya.

Output industri meningkat 6,2% pada Juni dari bulan sebelumnya setelah penurunan tajam 6,5% pada Mei, data menunjukkan pada hari Jumat, menandai pertumbuhan tertinggi sejak Juli tahun lalu dan melebihi perkiraan pasar median untuk kenaikan 5,0%.

Penggerak utama adalah pembuat mobil, yang meningkatkan produksi sebesar 22,6% karena mereka melihat dampak dari kelangkaan chip global yang agak mereda, kata seorang pejabat pemerintah dalam sebuah pengarahan.

Produsen yang disurvei oleh pemerintah memperkirakan produksi turun 1,1% pada Juli tetapi naik 1,7% pada Agustus, sebuah tanda permintaan global yang kuat untuk mesin dan mobil akan mendukung pemulihan Jepang.

"Kami terus melihat dampak dari kekurangan chip global tetapi agak moderat, terutama untuk pembuat mobil," kata pejabat pemerintah.

"Tetapi rencana produksi Agustus produsen mungkin tidak sepenuhnya mencerminkan dampak penyebaran varian COVID-19 baru pada ekonomi global dan domestik, serta risiko kekurangan chip yang berkepanjangan," katanya.

Pasar kerja Jepang tetap ketat. Indeks yang mengukur ketersediaan pekerjaan naik menjadi 1,13 dari 1,09 pada Mei, melebihi perkiraan pasar untuk pembacaan 1,10 dan menandai level tertinggi sejak Mei tahun lalu.

Tingkat pengangguran turun menjadi 2,9% dari 3,0% di bulan Mei.

Menggarisbawahi keadaan konsumsi yang rapuh, bagaimanapun, penjualan ritel naik hanya 0,1% pada bulan Juni dari tahun sebelumnya, dibandingkan dengan perkiraan pasar median untuk kenaikan 0,2%.

Ketika kasus COVID-19 melonjak ke rekor di seluruh Jepang, pemerintah mengusulkan perluasan pembatasan keadaan darurat ke lebih banyak bagian negara itu hingga 31 Agustus.

Ekonomi Jepang menyusut 3,9% secara tahunan pada Januari-Maret dan kemungkinan hampir tidak tumbuh pada kuartal kedua, karena pandemi berdampak pada pengeluaran layanan.

Promosi

Scroll ke atas
bell

Berlangganan notifikasi

Teruslah terupdate dengan segala perubahan pasar, dapatkan beragam berita dan sinyal trading