Prediksi Emas Hari Ini, 30 Juli 2021

30/07/2021, 13:20

Harga emas sedikit lebih rendah pada hari Jumat, setelah menguji tertinggi dua minggu di dekat $1840 pada hari Kamis. Harga naik untuk sesi ketiga berturut-turut karena Dolar AS yang lebih lemah dan sinyal oleh Fed AS bahwa penurunan dapat ditunda karena masih ada jalan panjang untuk kemajuan substansial. Bank sentral AS mengakui fakta tentang penarikan akhirnya dukungan kebijakan moneter era pandemi. 

Optimisme seputar peningkatan permintaan di India pada paruh kedua tahun ini juga menambah keuntungan. namun, rebound dolar AS di sesi Asia membebani momentum kenaikan logam mulia. Valuasi USD yang lebih tinggi membuat emas menjadi ekspansif bagi pemegang mata uang lainnya. Imbal hasil Treasury AS sedikit lebih rendah pada 1,25% dengan kerugian 1,32%, yang dapat memicu reli emas lebih lanjut dalam waktu dekat.

Emas (XAU/USD) tetap defensif di sekitar $1.830, absen akhir-akhir ini, di tengah sesi Asia hari Jumat. Logam kuning melintasi 200-DMA untuk pertama kalinya sejak pertengahan Juli hari sebelumnya karena suasana risk-on pasar. Namun, varian Delta covid yang meningkat mengkhawatirkan dan menunggu pengukur inflasi pilihan Fed menantang pembeli sesudahnya.

New South Wales (NSW) Australia mencatat infeksi harian yang lebih lembut dari sebelumnya, 172 berbanding 240, tetapi AS menandai peningkatan satu hari terbesar dalam kasus sejak Februari. Lebih lanjut, Jepang menyaksikan di atas 10.000 kasus untuk pertama kalinya dan tetap siap untuk mengambil lebih banyak prefektur di bawah keadaan darurat yang disebabkan oleh virus sedangkan jumlah harian COVID-19 di Inggris berkurang tetapi rata-rata tujuh hari melonjak 22%.

Perlu dicatat bahwa ekspektasi inflasi AS baru-baru ini melonjak ke tertinggi multi-hari dan memberikan tekanan tambahan pada The Fed untuk menjinakkan ketakutan reflasi. Meski begitu, data PDB Q2 yang suram dan angka pasar rumah pendingin tampaknya membela Jerome Powell and Company. Padahal, Indeks Harga Pengeluaran Konsumsi Pribadi Inti AS hari ini untuk Juni, diharapkan 3,7% YoY versus 3,4% sebelumnya, akan menjadi kunci untuk diikuti karena menjadi barometer inflasi utama Federal Reserve (Fed) AS.

Di tempat lain, Reuters menyampaikan laporan kemajuan optimis untuk proposal belanja infrastruktur Presiden AS Joe Biden. Berita itu mengatakan, "Senat AS pada hari Kamis bersiap untuk menangani rincian tagihan infrastruktur bipartisan senilai $ 1 triliun yang didukung oleh Presiden Joe Biden, dengan kemungkinan pekerjaan akhir pekan membayangi setelah anggota parlemen setuju untuk memajukan tindakan tersebut."

Di tengah permainan ini, Indeks Dolar AS (DXY) menghentikan tren turun empat hari untuk rebound dari terendah bulanan sambil diuntungkan dari suasana risk-off. Namun, beban yang sama pada imbal hasil Treasury 10-tahun AS, turun dua basis poin (bps) menjadi 1,249%, serta saham berjangka pada saat berita ini dimuat.

Selain data AS, pedagang emas juga akan memperhatikan katalis risiko karena Fed telah berbicara sendiri.

 

Promosi

Scroll ke atas
bell

Berlangganan notifikasi

Teruslah terupdate dengan segala perubahan pasar, dapatkan beragam berita dan sinyal trading