Bantuan

Ausie Dan Kiwi Terjun, Yen Naik

30/11/2021, 15:15

Mata uang yang sensitif terhadap risiko merosot dan safe havens naik di sesi siang Asia pada hari Selasa, berbalik arah setelah CEO Moderna mengatakan vaksin COVID-19 tidak mungkin seefektif terhadap varian Omicron seperti yang pernah terjadi dengan varian sebelumnya.

"Tidak ada dunia, saya pikir, di mana (keefektifan) berada pada tingkat yang sama ... yang kami miliki dengan Delta," kata Kepala Eksekutif Moderna Stéphane Bancel kepada Financial Times dalam sebuah wawancara.

Dolar Australia turun 0,65% ke level terendah baru 12 bulan di $0,7093, dan dolar Selandia Baru turun 0,6% menjadi $0,6783 setelah wawancara diterbitkan, menuju bulan terburuk sejak Mei 2015.

Yen naik 0,3%, dengan satu dolar diambil sedikitnya 112,97 yen sesuai dengan level terendah dua minggu yang dicapai Senin.

Sebelumnya mata uang Jepang telah kehilangan kekuatan dan mata uang antipodean telah menguat karena para pedagang mengambil kenyamanan dari petunjuk awal bahwa Omicron mungkin lebih ringan daripada yang ditakuti serta dari pernyataan Presiden Joe Biden bahwa Amerika Serikat tidak akan memberlakukan kembali penguncian.

Tetapi Organisasi Kesehatan Dunia memperingatkan risiko "sangat tinggi" dari lonjakan infeksi dari Omicron, dan negara-negara di seluruh dunia telah bereaksi cepat untuk memperketat kontrol perbatasan.

Euro stabil di $1,131 sementara sterling sedikit berubah di $1,3315

Mata uang tunggal merosot ke palung hampir 17 bulan di $1,11864 pekan lalu karena pembuat kebijakan Bank Sentral Eropa tetap pada sikap dovish mereka dalam menghadapi inflasi yang memanas.

Pembacaan terbaru pada harga konsumen kawasan euro akan dirilis Selasa nanti.

Sebelum kedatangan Omicron, pendorong utama pergerakan mata uang adalah bagaimana para pedagang merasakan kecepatan yang berbeda di mana bank sentral global akan mengakhiri stimulus era pandemi dan menaikkan suku bunga saat mereka berupaya memerangi kenaikan inflasi tanpa menghambat pertumbuhan.

Dalam kesaksian yang disiapkan untuk Kongres Selasa malam, Ketua Fed Jerome Powell mengatakan Omicron dapat menyebabkan tekanan inflasi bertahan lebih lama.

Itu berpotensi mempercepat perlunya kenaikan suku bunga, sedangkan para pedagang pada awalnya bereaksi terhadap penemuan Omicron dengan mendorong kembali taruhan untuk pengetatan Fed karena risiko terhadap pertumbuhan.

Pasar uang saat ini melihat peluang bagus untuk kenaikan suku bunga pertama di bulan Juli, tetapi harga belum sepenuhnya ditentukan sampai September.

Kenaikan suku bunga Fed yang menjulang sebelumnya telah mendukung dolar.

"Pelemahan dolar yang kita lihat pada hari Jumat menunjukkan bahwa banyak kekuatan dolar lebih merupakan fungsi dari pemikiran Fed dan penetapan harga Fed. Di hari lain Anda akan mengharapkan kredensial safe haven dolar AS telah menonjol," analis.

Indeks dolar , yang mengukur mata uang terhadap enam rival utama, terakhir diperdagangkan di 96,075, kembali dekat rendah Jumat 95,973, ketika mengalami penurunan satu hari terbesar sejak Mei.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik