Dolar Melemah, Emas Menguat

31/08/2021, 15:00

Emas naik sampai dengan Selasa siang, dengan melemahnya dolar memberi dorongan pada logam kuning. Investor sekarang mencari data ekonomi AS yang akan dirilis akhir pekan ini untuk mendapatkan petunjuk kapan Federal Reserve AS akan memulai pengurangan aset.

Emas berjangka naik 0,29% menjadi $1,817,60 pada 13.57 WIB. Dolar, yang biasanya bergerak terbalik terhadap emas, turun tipis dan tetap di dekat posisi terendah dua minggu pada hari Selasa.

Greenback stabil dari penurunannya setelah Ketua Fed Jerome Powell tidak memberikan garis waktu yang jelas untuk pengurangan aset dan kenaikan suku bunga selama simposium Jackson Hole minggu sebelumnya. Dia hanya menyarankan bahwa garis waktu pengurangan aset bisa "dalam 2021."

Namun, Presiden Fed Loretta Mester mengatakan dia belum yakin bahwa pembacaan inflasi baru-baru ini akan cukup untuk memenuhi kondisi untuk memulai pengurangan aset, meskipun pemulihan ekonomi AS terus berlanjut dari COVID-19.

Laporan pekerjaan AS terbaru, termasuk penggajian non-pertanian , akan dirilis pada hari Jumat. Data yang dirilis pada hari Senin menunjukkan bahwa penjualan rumah yang tertunda turun 1,8% bulan ke bulan di bulan Juli.

Di Asia Pasifik, data yang dirilis pada hari sebelumnya menunjukkan perlambatan aktivitas pabrik China pada Agustus. The Indeks manufaktur pembelian manajer (PMI) di 50,1 dan non-manufaktur PMI di 47,5, di bawah 50-mark menunjukkan pertumbuhan.

Ekonomi terbesar kedua di dunia itu masih merasakan dampak penguncian ketat baru-baru ini untuk mengekang wabah COVID-19 terbaru di negara itu serta harga material yang tinggi.

Di logam mulia lainnya, perak turun tipis 0,1% dan platinum turun 0,3% menjadi $1.003,89. Palladium turun 0,7% setelah melonjak 3,1% selama sesi sebelumnya.

Promosi

Scroll ke atas
bell

Berlangganan notifikasi

Teruslah terupdate dengan segala perubahan pasar, dapatkan beragam berita dan sinyal trading