Bantuan

Preview Jelang Pertemuan ECB

16/12/2021, 15:35

Bank Sentral Eropa (ECB) secara luas diperkirakan akan membiarkan suku bunga pada operasi refinancing utama, fasilitas pinjaman marjinal dan fasilitas deposito tidak berubah pada 0,00%, 0,25% dan -0,50%, pada pertemuan kebijakan Desember. Lebih penting lagi, ECB akan mengambil langkah menuju normalisasi kebijakan dan mengungkap rencananya untuk menghentikan Program Pembelian Darurat Pandemi (PEPP). Selain itu, bank akan merilis proyeksi makro yang diperbarui.

Beberapa pembuat kebijakan ECB, termasuk Presiden Christine Lagarde, mencatat pada minggu-minggu sebelumnya bahwa PEPP akan tepat untuk diselesaikan pada bulan Maret. Demikian pula, "pandangan diadakan bahwa menilai berdasarkan perkembangan saat ini, pembelian bersih di bawah PEPP dapat diharapkan berakhir pada Maret 2022." menurut pertemuan ECB di bulan Oktober .

Seperti saat ini, program pelonggaran kuantitatif ECB berjalan sekitar €80 miliar per bulan, €20 miliar di antaranya melalui Program Pembelian Aset (APP). Dengan ekonomi Eropa berjuang untuk mempertahankan momentum pertumbuhan di tengah varian Omicron, ECB harus meyakinkan pasar bahwa mereka akan terus mendukung ekonomi bahkan jika mereka memutuskan untuk mengakhiri PEPP pada akhir kuartal pertama tahun 2022.

Skenario Hawkish

ECB dapat memutuskan untuk mengakhiri PEPP pada bulan Maret dan menahan diri dari menyesuaikan alat lainnya atau memperkenalkan yang lain untuk memudahkan proses normalisasi karena kekhawatiran inflasi. Proyeksi ECB terakhir yang diterbitkan pada bulan September menunjukkan bahwa inflasi diperkirakan masing-masing sebesar 2,2%, 1,7% dan 1,5% pada tahun 2021, 2022 dan 2021. Jika ECB mengadopsi sikap hawkish, euro kemungkinan akan mengumpulkan kekuatan melawan para pesaingnya dan memicu rebound tajam di EUR/USD.

Ini adalah skenario yang paling tidak mungkin karena anggota Dewan Pengatur ECB mengatakan berkali-kali bahwa mereka mengharapkan faktor-faktor yang meningkatkan inflasi mulai menghilang pada paruh kedua tahun 2022. Selain itu, Lagarde menyebutkan bahwa ECB memiliki alat lain yang dapat digunakan untuk menggantikan PEP.

Skenario dovish

ECB dapat memperpanjang PEPP hingga akhir kuartal kedua dan menyebabkan mata uang bersama menderita kerugian besar terhadap saingan utamanya. Namun, jika ECB melakukan itu, ia akan kehilangan kredibilitasnya setelah mengumumkan bahwa program tersebut akan berakhir pada bulan Maret.

Sebaliknya, mungkin lebih masuk akal bagi ECB untuk meningkatkan jumlah pembelian di APP pada bulan Maret. Jika pembelian APP dinaikkan menjadi €40 miliar mulai Maret, kerugian euro kemungkinan akan tetap terbatas menyusul reaksi langsung. APP yang lebih besar dari €40 miliar mulai Maret juga akan dianggap sebagai sikap dovish dan merugikan mata uang bersama.

Ada juga kemungkinan ECB memperkenalkan alat baru untuk menggantikan PEPP. Tidak peduli seperti apa alat baru itu, pasar akan menilai jumlah total QE.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik