Bantuan

Hasil Pertemuan RBA

21/12/2021, 10:35

Reserve Bank of Australia mengatakan pengurangan program pembelian obligasi pada pertemuan pertama 2022 dan berakhir pada Mei konsisten dengan perkiraan yang ada, karena pembuat kebijakan menyajikan pandangan optimis tentang ekonomi.

Dewan RBA membahas dua opsi lain untuk pelonggaran kuantitatif: itu bisa menghentikan pembelian pada Februari jika kemajuan yang lebih baik dari perkiraan dibuat menuju tujuan pekerjaan dan inflasi, menurut risalah pertemuan 7 Desember yang dirilis Selasa. Opsi ketiga adalah mengurangi pada bulan Februari dan meninjau kembali pada bulan Mei jika kemajuannya lebih lambat.

"Opsi ini mencerminkan ekspektasi bahwa ekonomi akan terus bangkit kembali," kata risalah tersebut. “Munculnya varian omicron merupakan sumber ketidakpastian baru, namun diperkirakan tidak akan menggagalkan pemulihan.”

Perdebatan RBA datang dengan latar belakang rekan-rekan global mempercepat pengurangan stimulus mereka untuk melawan tekanan inflasi yang meningkat. Keputusan akhir RBA akan diumumkan 1 Februari, pertemuan pertama tahun 2022, memberikan waktu bagi para pembuat kebijakan untuk menilai ekonomi, dengan pembacaan inflasi, pasar tenaga kerja, dan penjualan ritel yang akan dirilis dalam beberapa minggu mendatang.

Bank juga mengatakan bahwa risiko pemulihan dari varian omicron juga akan lebih jelas pada Februari.

“Indikator tepat waktu menunjukkan bahwa kegiatan ekonomi, khususnya konsumsi rumah tangga, pulih dengan kuat,” risalah menunjukkan. "Indikator utama permintaan tenaga kerja menunjukkan pemulihan yang kuat dalam kondisi pasar tenaga kerja dalam beberapa bulan mendatang."

Dewan bertemu sebelum data pekerjaan pekan lalu yang menunjukkan rekor perekrutan pada November dan tingkat pengangguran turun menjadi 4,6%.

Awal bulan ini, Gubernur Philip Lowe mengatakan setiap keputusan untuk mengakhiri QE terpisah dari waktu kenaikan suku bunga pertama, menambahkan langkah bank sentral lain juga akan berdampak pada apa yang dilakukan RBA dengan QE.

Bank sentral menegaskan hari ini bahwa suku bunga tidak akan dinaikkan dari rekor terendah saat ini sebesar 0,1% sampai inflasi aktual, bukan perkiraan, secara berkelanjutan berada dalam kisaran target bank sentral 2-3%.

"Ini akan membutuhkan pasar tenaga kerja yang cukup ketat untuk menghasilkan pertumbuhan upah yang secara material lebih tinggi dari saat ini," kata RBA dalam risalah. “Ini kemungkinan akan memakan waktu dan dewan siap untuk bersabar.”

RBA menghadapi gelombang perubahan pada kebijakan moneter global. Federal Reserve pekan lalu mengumumkan rencana untuk mempercepat penurunannya sendiri dan mengisyaratkan kemungkinan laju kenaikan suku bunga yang lebih cepat pada tahun 2022.

Faktor serupa juga terjadi di ekonomi Australia senilai A$2,1 triliun ($1,5 triliun) dengan pertumbuhan lapangan kerja yang melampaui semua ekspektasi, kebangkitan belanja konsumen, dan kepercayaan bisnis yang kuat. Tetapi inflasi masih hangat, alasan utama mengapa RBA mengulangi pesan suku bunga yang lebih rendah untuk jangka waktu yang lebih lama.

Risiko penurunan adalah varian omicron dari virus corona yang menyebar dengan cepat. New South Wales, di mana Sydney adalah ibu kota negara bagian, mencatat rekor 3.057 infeksi pada Selasa, naik dari 2.501 pada Senin. Lonjakan kasus terjadi ketika otoritas negara terus maju dengan mundurnya pembatasan virus.

Namun, bank mempertahankan nada optimis, mencatat industri jasa akan menerima dorongan.

“Prospek ekspor perjalanan dan pendidikan sedikit meningkat karena pembukaan kembali perbatasan internasional lebih awal dari yang diperkirakan sebelumnya,” risalah menunjukkan. “Ekspor pendidikan diharapkan berkontribusi pada pertumbuhan PDB selama beberapa tahun mendatang.”

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik