Bantuan

Fokus Minggu Ini, 3-7 Januari

03/01/2022, 12:00

2022 dimulai dengan serangkaian titik data ekonomi bulan Desember yang akan memberikan rambu-rambu penting bagi keadaan ekonomi sebelum potensi satu tahun pengetatan kebijakan Bank Sentral, dan seberapa besar dampak varian Omicron Covid-19 telah mempengaruhi perekonomian global.

Meskipun ini belum musim pendapatan, ada juga beberapa laporan perusahaan untuk ditinjau minggu ini. Dan pertemuan OPEC kemungkinan menjadi peristiwa utama untuk minggu ini dan yang memiliki dampak terbesar untuk setahun ke depan.

Inilah yang perlu Anda perhatikan di minggu pertama tahun 2022 di pasar keuangan:

1. Laporan Pekerjaan Desember

Laporan ketenagakerjaan non-pertanian AS akan keluar pada hari Jumat. Harapannya adalah bisa mencatat pertumbuhan sebanyak 400.000 pekerjaan, terhadap 210 ribu bulan lalu dan rata-rata 494 ribu pekerjaan ditambahkan dalam enam bulan terakhir. Tingkat pengangguran diperkirakan akan turun tipis menjadi 4,1% dari 4,2%.

Pengangguran adalah kebalikan dari inflasi, setidaknya dalam perkiraan dan tujuan Federal Reserve, sehingga laporan yang kuat akan memberi lebih banyak ruang kepada Fed untuk melanjutkan kenaikan suku bunga dan rencana pengetatan kebijakan. Pada saat yang sama, laporan terakhir yang muncul selama gelombang besar Covid-19 – laporan Agustus dan September yang tumpang tindih dengan gelombang Delta – muncul setidaknya pada pembacaan awal sebelum angka direvisi naik. Sementara beberapa pembatasan baru diberlakukan sebagai tanggapan terhadap gelombang terbaru dari varian Omicron, perubahan perilaku konsumen dan fakta mentah dari ratusan ribu orang yang sakit kemungkinan membebani jumlahnya.

2. Pertemuan OPEC setelah tahun yang mengesankan untuk Minyak

Organisasi Negara-Negara Pengekspor Minyak (OPEC) bertemu pada hari Selasa. Pada pertemuan sebelumnya, OPEC menegaskan kembali keputusannya untuk meningkatkan produksi minyak pada 2022 dan mengatakan bahwa mereka mengharapkan dampak yang rendah dari Omicron pada permintaan minyak. Dengan data sebulan lebih banyak – yang mencakup rekor kasus dan angka pembatalan penerbangan di satu sisi, tetapi konsensus yang tidak cukup jelas bahwa efek varian ini lebih ringan daripada inkarnasi Covid sebelumnya – kita akan melihat apakah OPEC memegang kendali, seperti diharapkan, atau mengubah prospek dan jadwal produksinya dengan cara apa pun untuk tahun depan.

Minyak mengakhiri tahun dengan naik lebih dari 50%, di mana Minyak Mentah WTI mencatatkan tahun terbaiknya sejak 2009 dan Brent meraih tahun terbaik sejak 2016, dan pemulihan permintaan ke tingkat sebelum pandemi tahun ini diperkirakan akan mendukung harga minyak bahkan dengan peningkatan produksi OPEC.

3. Data PMI dan IHK di seluruh dunia

Laporan PMI (Purchasing Manager Index) keluar minggu ini di seluruh dunia, yang akan menjadi ukuran utama lain atas aktivitas ekonomi. Memindai kalender ekonomi Investing.com, tampaknya para peramal memperkirakan aktivitas yang diperluas (angka di utara 50) di sebagian besar tempat, mungkin mencerminkan musim liburan dan momentum pemulihan lanjutan dari pandemi. Dengan tantangan rantai pasokan yang terus berlanjut, orang akan mengharapkan manufaktur meningkat sebagai bagian dari 'normalisasi', tetapi perubahan perilaku dan cuaca musim dingin di belahan bumi utara dapat memperlambat pertumbuhan jasa.

Laporan Indeks Harga Konsumen (IHK) dan Indeks Harga Produsen (PPI) juga keluar dari berbagai negara pada pekan ini. Korea Selatan memulai aliran laporan, dengan negara-negara Eropa dan kemudian Zona Euro secara keseluruhan melaporkannya pekan ini.

2021 adalah tahun dengan lebih banyak uang yang mengejar lebih sedikit barang dan pengalaman, menghasilkan inflasi, jadi dua laporan ini akan memberikan catatan langsung tentang berapa banyak wilayah yang keluar dari 2021 dan bagaimana hal itu mempersiapkan untuk tahun depan.

4. Pendapatan Ritel, Kantor, dan Industri minggu ini

Kala musim pendapatan kuartal IV cenderung menjadi yang paling lambat untuk dimulai karena perusahaan menutup pembukuannya untuk tahun ini, kita akan mendapatkan beberapa laporan di luar siklus minggu ini.

Walgreens Boots Alliance adalah yang utama, seperti yang dilaporkan perusahaan ritel farmasi yang berbasis di AS ini Kamis sebelum pasar dibuka. Perusahaan diharapkan untuk melaporkan pendapatan $32,46 miliar, turun 7% dibandingkan periode tahun lalu (di tengah divestasi), serta pendapatan $1,35/saham, melonjak sebesar 31%. Ini muncul di tengah laporan bahwa Bain Capital telah mengajukan tawaran untuk jaringan Boots yang berbasis di Inggris.

Bed Bath & Beyond juga melaporkan pada Kamis pagi setempat. Saham meme dan perusahaan yang kesulitan tersebut kehilangan pendapatan pada kuartal terakhir dan memberikan proyeksi yang mengecewakan, jadi perhatian akan tertuju pada apakah mereka dapat menunjukkan peningkatan bertahap atau proyeksi positif untuk kuartal musim liburan (ini laporan untuk kuartal yang berakhir 27 November).

MillerKnoll melaporkan pendapatan pada Selasa setelah perdagangan after hours. Produsen perabot kantor – gabungan dari perusahaan warisan Herman Miller dan Knoll – diharapkan menghasilkan $1,04 miliar dalam pendapatan pada kuartal I sebagai entitas gabungan, dan pengumuman serta proyeksinya akan menjadi hal yang baik indikator apakah perusahaan hanya menunda rencana untuk kembali ke kantor atau mengabaikannya.


5. Presiden Biden dan Putin akan kembali berbicara

Presiden AS Joe Biden dan Presiden Rusia Vladimir Putin dijadwalkan untuk berbicara melalui panggilan telepon Kamis ini di tengah berlanjutnya ketegangan di perbatasan Ukraina/Rusia. Ini akan menandai panggilan kedua dalam tiga minggu di tengah penempatan 100.000 tentara Rusia di perbatasan Ukraina.

Pejabat dari AS dan Rusia siap bertemu di Jenewa Senin depan, 10 Januari, untuk melakukan negosiasi pakta keamanan yang terungkap dari krisis baru-baru ini.

Presiden Biden juga diperkirakan akan berbicara dengan Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy hari ini untuk menyatakan dukungannya bagi Ukraina.

Di luar risiko ketidakstabilan geopolitik dan apa artinya itu bagi pasar, situasi ini paling relevan bagi investor sehubungan dengan harga energi Eropa dan dampak inflasi dalam jaringan pasokan makanan dan di tempat lain. Sementara gas alam telah mundur dari puncaknya baru-baru ini di Eropa setelah serangkaian penyesuaian pasokan, menenangkan ketegangan akan menjadi hal yang baik untuk pasar dan kawasan secara lebih luas, dengan asumsi itu tidak terlalu mahal.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik